KPU Jabar Bantah Server Diretas

BANDUNG, SERUJI.CO.ID – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jawa Barat membantah adanya isu server resmi KPU telah diretas oleh seseorang sehingga membuat hasil perhitungan sementara Pilkada Jabar berubah.

“Gak ada (peretasan). Harusnya (bukti peretasan) difoto, diupload, itu mah nulis sendiri,” ujar Ketua KPU Jabar Yayat Hidayat, menanggapi ada pesan berantai di medsos mengenai adanya peretasan situs KPU, di Bandung, Kamis (28/6).

Bahkan Yayat tidak akan mempermasalahkan jika sewaktu-waktu ada seseorang yang tidak bertanggung jawab meretas server untuk mengubah hasil rekapituasi perhitungan sementara. Pasalnya hal tersebut tidak akan mempengaruhi hasil akhir.

Menurut dia, yang menjadi patokan penetapan pemenang pilkada yakni berdasarkan hasil rekapitulasi manual oleh KPU Jabar.

“Mau dihack diupload pemilihnya 100 juta, pemenangnya nomor delapan, silakan saja. Yang diketok sama saya mah bukan itu, yang berjenjang itu (manual),” katanya lagi. Sebelumnya muncul pesan berantai di media sosial perpesanan yang menyatakan server KPU Jawa Barat down diserang oleh hacker hingga overload.

Dalam pesan tersebut menuliskan bahwa modus hacker dengan menghapus angka lama dan mengganti angka baru yang sudah disiapkan sesuai KTP elektronik palsu. (Ant/SU01)

ARTIKEL TERBARU

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

Bukan Hoaks, Paket Internet 10GB Hanya Rp10 dari Telkomsel Untuk Pelajar

PT Telkomsel kembali meluncurkan paket data internet sangat murah untuk pelajar Indonesia yang sedang memjalani proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Paket internet yang diberi nama Kuota Belajar 10GB, bisa didapatkan hanya seharga Rp10 (sepuluh rupiah).

TERPOPULER