Keluarga Besar NW Minta Polisi Usut Penghinaan Terhadap Gubernur NTB

5
1931
Dr M Zainul Majdi

MATARAM – Berita dugaan pelecehan terhadap Gubernur NTB yang dilakukan oleh salah seorang oknum warga keturunan, sampai juga di telinga keluarga besar Nahdlatul Wathan (NW) di Mataram. Organisasi keagamaan terbesar di NTB ini, pada hari Jum’at (14/4), menyelenggarakan rapat terbatas, di Sekretariat TGB Center, Jalan Langko Nomor 59, Dasan Agung Baru, Kota Mataram, untuk menyikapi isu yang berkembang dan  mulai menggelinding liar di masyarakat.

Rapat terbatas tersebut menghasilkan beberapa poin pernyataan sikap, salah satunya adalah meminta agar kasus pelecehan terhadap ulama yang juga Ketua Umum PBNW tersebut diproses secara hukum, untuk memberikan efek jera kepada pelakunya.

Surat pernyataan permintaan maaf Steven Hadisurya Sulistyo

“Mendesak aparat kepolisian KAPOLDA NTB, KAPOLRI untuk mengusut tuntas kasus pelecehan sekaligus penghinaan yang dilakukan oleh Steven terhadap ulama, Gubernur NTB panutan rakyat Indonesia khususnya Masyarakat NTB sampai selesai agar tidak menjadi kebiasaan yang akan diikuti oleh orang lain pada masa yang akan datang,” demikian bunyi pernyataan itu.

Berikut isi pernyataan sikaf keluarga besar NW secara lengkap yang diterima SERUJI, hari ini;

Melihat semakin berkembang dan menyebarnya berita terkait dengan kasus penghinaan terhadap TGB Dr M Zainul Majdi oleh seorang pengusaha muda bernama Steven Hadisurya Sulistyo maka, hari ini, Jum’at, 14 April 2017 segenap keluarga besar Nahdlatul Wathan mengadakan rapat terbatas di TGB Center Mataram untuk merumuskan pernyataan sikap terhadap kasus tersebut.

Adapun isi dari pernyataan sikap resmi dari Nahdlatul Wathan tersebut adalah:

1. Mengutuk keras pengihinaan Steven Hadisuryo Sulistiyo warga keturunan kepada ketua umum Dewan Tanfidziyah PBNW yang sekaligus Gubernur NTB TGB Dr. KH Muhammad Zainul Majdi apalagi penghinaanya bersamaan dengan menghina pribumi dan warga Indonesia.

2. Mendesak aparat kepolisian KAPOLDA NTB, KAPOLRI untuk mengusut tuntas kasus pelecehan sekaligus penghinaan yang dilakukan oleh Steven terhadap ulama, Gubernur NTB panutan rakyat Indonesia khususnya Masyarakat NTB sampai selesai, agar tidak menjadi kebiasaan yang akan diikuti oleh orang lain pada masa yang akan datang.

3. Indonesia harus bebas dari rasis dan tidak boleh satupun dan siapapun dia yang dibiarkan bebas hidup di Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Bhineka Tunggal Ika harga mati.

4. Gubernur NTB selama hampir 10 tahun menjadikan NTB sangat aman dan sikap toleransi antar ummat menjadi prioritas utama sehingga hampir tidak pernah terjadi riak-riak dan saling melecehkan antar kelompok dan etnis. NTB menjadi tempat yang nyaman dan aman bagi semua etnis hidup berdampingan dan tidak pernah saling ganggu.

5. Keluarga besar NW NTB mendukung dan menyatakan sikap untuk menjaga marwah bangsa Indonesia ini dan Indonesia harus bebas dari RASIS.

 

EDITOR: Arif R

BAGIKAN
loading...

5 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Suku Anak Dalam Jambi

11 Suku Anak Dalam Masuk Islam dan Ikut Sunatan Massal

JAMBI, SERUJI.CO.ID - Wakil Bupati Kabupaten Sarolangun Provinsi Jambi, H Hillalatil Badri menghadiri sekaligus jadi saksi pada acara pengislaman 11 Suku Anak Dalam (SAD) serta...

Menangkan Khofifah-Emil, Demokrat Bentuk Posko Sampai Tingkat Desa

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Partai Demokrat tampaknya akan all out memenangkan pasangan Khofifah Indar Parawansa-Emil di Pilgub Jatim mendatang. Salah satu indikasinya adalah dengan membentuk...
Jokowi

Presiden Bertolak ke Turki Hadiri KTT OKI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Presiden Jokowi didampingi Ibu Iriana Jokowi bertolak ke Istanbul, Turki, untuk menghadiri KTT Luar Biasa Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk membahas...

KANAL WARGA TERBARU

Point Blur_Dec122017_090245

Empat Tahun Bocah Ini Berjuang Dengan Penyakitnya

Kotawaringin Barat - Diky Supratman (16) anak dari pasangan Mustofa dan Marni jl. Ahamd Yani gg. Baning RT 29 Kelurahan Baru Arut Selatan Kotawaringin...
perbedaan-fasilitas-bpjs-kesehatan-kelas-1-2-3

NIK Bermasalah di Sistem BPJS, Bagaimana Mengatasinya?

Nomor KTP atau resminya Nomor Induk Kependudukan (NIK) atas nama seorang pasien bernama Suratini ditemukan bermasalah oleh petugas pendaftaran RS UGM, Ahad (10/12) siang....
KH. Luthfi Bashori

Perintah Bernahi Munkar

Membiarkan kemunkaran terjad di depan mata, adalah perbuatan tercela. Muslim yang baik adalah muslim yang peduli terhadap kemashlahatan lingkunganya, sekira jika terjadi kemaksiatan di...