Indonesia Dorong Myanmar-Bangladesh Bersama Repatriasi Pengungsi Rohingya

0
48
Retno Marsudi
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (Foto: Istimewa)

MANILA, SERUJI.CO.ID – Pemerintah Indonesia mendorong Pemerintah Myanmar dan Bangladesh untuk bekerja sama dalam upaya merepatriasi atau memulangkan para pengungsi Rohingya dari Bangladesh kembali ke Myanmar.

“Diperlukan kerja sama antara Myanmar dan Bangladesh untuk menangani repatriasi pengungsi,” kata Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi saat ditemui di Manila, Filipina, Ahad (12/11).

Untuk itu, menurut Menlu Retno, Pemerintah Indonesia terus mendorong agar Pemerintah Myanmar dan Bangladesh segera menyelesaikan dan menandatangani Nota Kesepahaman tentang Repatriasi Pengungsi dari Bangladesh kembali ke Myanmar.

“Kita menekankan bahwa semakin cepat ‘draft MoU’ repatriasi ini ditandatangani mereka maka akan semakin baik. Maka kita dorong agar draft MoU repatriasi ini dapat segera ditandatangani,” ujar dia.

Selain itu, Menlu RI juga menegaskan bahwa Indonesia akan terus mendorong kemajuan perbaikan keadaan di Rakhine State, Myanmar.

“Keinginan Indonesia itu untuk terus membantu proses perbaikan di Rakhine. Kita bisa saja setelah suasana tidak memanas lagi, kita tinggal, tetapi kita tidak seperti itu,” ucapnya.

Sebelumnya, Menlu Retno Marsudi menyerahkan prakarsa Formula 4+1 kepada pemimpin Myanmar Daw Aung San Suu Kyi sebagai solusi untuk menangani krisis di Rakhine State.

Solusi Formula 4+1 untuk Rakhine State itu terdiri dari empat elemen utama, yaitu mengembalikan stabilitas dan keamanan; menahan diri secara maksimal dan tidak menggunakan kekerasan; perlindungan kepada semua orang yang berada di Rakhine State, tanpa memandang suku dan agama; dan pentingnya segera dibuka akses untuk bantuan kemanusiaan.

Satu elemen lainnya adalah pelaksanaan rekomendasi Laporan Komisi Penasehat untuk Rakhine State yang dipimpin mantan Sekjen PBB Kofi Annan.

Indonesia dan ASEAN terlibat dalam penyaluran bantuan kemanusiaan di Rakhine State. Mekanisme penyaluran bantuan dipimpin oleh pemerintah Myanmar, namun melibatkan Komite Palang Merah Internasional (ICRC) dan beberapa negara, termasuk Indonesia dan negara anggota ASEAN lainnya. (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Sri Sultan Minta Masyarakat Tetap Tenang Terkait Status Merapi

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta masyarakat di daerah setempat tetap tenang meski status Gunung Merapi telah...

Polisi Tangkap Pengemudi Ojek Online Lakukan Pencabulan

KUTA, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Sektor Kuta, Kabupaten Badung, Provinsi Bali, berhasil membekuk tersangka, Basid (19) yang bekerja sebagai pengemudi ojek online karena melakukan pencabulan...

Gregoria Mariska Berhasil Taklukkan Perancis

BANGKOK, SERUJI.CO.ID - Gregoria Mariska dapat menyelesaikan tugasnya sebagai pembuka kemenangan pada pertandingan penyisihan Grup D Piala Uber melawan Perancis di Impact Arena, Bangkok,...

Peternak Lele Terima Bantuan Empat Kolam Bioflok

BATURAJA, SERUJI.CO.ID - Peternak lele di Kelurahan Talang Jawa, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan menerima bantuan empat kolam bioflok guna mendukung budi daya...

Harga Minyak Dunia Naik Dipicu Ketegangan Geopolitik

NEW YORK, SERUJI.CO.ID - Harga minyak dunia meningkat pada akhir perdagangan Senin (21/5) waktu setempat (Selasa pagi WIB), karena beberapa ketegangan geopolitik tentang Iran dan...