Anies dan Ahok Melaju Putaran Kedua

JAKARTA– Hingga pukul 17.20 WIB,  penghitungan quick count beberapa lembaga survei mulai terlihat. Hampir pasti pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno akan memasuki pilkada putara kedua.

Meski keputusan formalnya masih menunggu hasil penghitungan KPU DKI Jakarta, tetapi hampir semua pihak menyebut  kedua pasangan ini masuk ke putaran kedua.

Quick count Pilgub DKI yang dilakukan sejumlah lembaga survei hampir tuntas. Data masuk sudah melewati 90 persen dan pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat jadi yang teratas.

Di urutan dua di bawah Ahok-Djarot adalah pasangan cagub cawagub nomor urut tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Keduanya akan lolos ke putaran dua lantaran tak ada calon yang meraih 50 persen plus satu suara.

Direktur Polmark Indonesia Eep Syaifullah Fattah menegaskan, sampai pukul 17.00 WIB, hasil penghitungan menunjukkan Agus Yudhoyono-Sylviana Murni meraih 18,4 persen, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat 41 persen, dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno 40,8 persen. Data masuk adalah 91,25 persen.

“Jadi hampir pasti Pilkada DKI masuk putaran kedua,” tegasnya dalam analisanya di tvOne, Rabu (15/2) petang.

Data lain dari Lingkaran Survei Indonesia menunjukkan, Agus Yudhoyono-Sylviana Murni 16,9 persen, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat 43 persen, dan  Anies Baswedan-Sandiaga Uno 40,2 persen. Data masuk 95,71 persen.

Sementara Indikator Indonesia merilis Agus Yudhoyono-Sylviana Murni 17,43 persen, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat 42,8 persen, dan  Anies Baswedan-Sandiaga Uno 39,75 persen.

Direktur Eksekutif  Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi memastikan, dengan data itu maka Pilkada DKI masuk dua putaran. “Kayaknya data ini bergerak ke manapun, tetap masuk putaran kedua,” tegasnya.

 EDITOR : Yus Arza

 

1 KOMENTAR

  1. Menurut saya,
    Justru PDIP sengaja memunculkan sosok AA untuk menyerang SBY, sehingga SBY bisa diancam dan dipaksa untuk menyerahkan suara AHY kepada BTP. Jika SBY tidak menyerahkan suara AHY maka siap siap kasus-kasus lama seperti Kasus AA, kasus Hambalang, kasus Century akan siap membawa SBY kepada jeruji.

    Politik itu kejam bro.
    Lawan akan diancam sedangkan kawan akan sayang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER