Prediksi Produksi Kedelai Naik Dua Kali Lipat, Kementan: Kualitas Lebih Unggul dari Impor

0
27
  • 1
    Share
Petani kedelai (foto:istimewa)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Kementerian Pertanian (Kementan) memprediksi produksi kedelai nasional meningkat dua kali lipat tahun ini. Hal itu terjadi karena Indonesia mampu mendorong Perluasan Areal Tanam baru (PATB) pada lahan-lahan kehutanan, lahan sawah musim kering, mengembangkan pola Bule (tumpang sari tebu-kedelai), dan lahan bekas tambang.

Selain itu, Kementan juga tengah mengembangkan pola baru tanam tumpangsari jagung kedelai dan padi kedelai dengan populasi rapat.

Sekretaris Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian (Kementan), Maman Suherman mengatakan, berdasarkan data Angka Ramalan (ARAM) I BPS-KEMENTAN 2018 produksi kedelai nasinoal mencapai 982.598 ton Biji Kering (BK) atau naik sebesar 443.870 ton BK (82,39%) dibandingkan dengan periode yang sama pada 2017 sebesar 538.728 ton BK.

“Kualitas produksi kedelai nasional lebih unggul dibanding kedelai impor karena kedelai nasional adalah kedelai hayati non GMO yang memiliki rasa lebih gurih, sehat, dan renyah,” kata Maman dalam keterangan tertulis yang diterima SERUJI, Kamis (27/9).

Keunggulan kedelai nasional terlihat dengan adanya kenaikan kurs dolar, karena harga kedelai nasional menjadi lebih murah dan kompetitif.

“Belajar dari kejadian saat ini bahan pangan impor tergantung fluktuasi nilai kurs dolar terhadap rupiah, maka penguatan produksi pangan nasional harus terus ditingkatkan,” ujarnya.

Saat ini, kata Maman, produksi kedelai tersebut sudah didukung dengan sistem produksi benih kedelai yang menjamin ketersediaan benih berkualitas (hasil panen kedelai disertifikasi menjadi benih).

“Peningkatan produktivitas kedelai juga didukung oleh pengendalian OPT melalui praktek budidaya tanaman sehat diikuti dengan penanganan pascapanen,” ujarnya.

Maman menjelaskan, Kementan menargetkan swasembada untuk komoditi kedelai pada 2020. Untuk itu, sebagai langkah awal pihaknya tengah melakukan penambahan areal tanam sejak Oktober–Desember 2017.

Ia menambahkan, data luas tanam Oktober 2017-Agustus 2018 sebesar 747.863 ha lebih besar dibandingkan luas tanam Oktober 2016-Agustus 2017 sebesar 343.469 ha, sehingga terjadi surplus 403.394 ha (117,74%) atau setara dengan 583.945 ton BK. “Berdasarkan prakiraan tersebut diatas produksi kedelai sampai dengan subround II  adalah sebesar 1,09 juta ton BK, “ jelas Maman

Seluruh tambahan luas lahan itu berasal dari 20 provinsi. Adapun keduapuluh provinsi tersebut meliputi Sumatra Utara, Sumatra Selatan, Sumatra Barat, Riau, Jambi, Bengkulu, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah,  Banten, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat dan Gorontalo. (ARif R)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU