Mendag: Tidak Perlu Khawatirkan Kenaikan Harga Bawang Merah

SUKABUMI, SERUJI.CO.ID – Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita memfokuskan perhatian pada komoditas bawang merah yang harganya di pasaran mengalami kenaikan.

“Untuk harga komoditas lain seperti beras masih stabil, tetapi hanya bawang merah yang harganya naik, tetapi masih dalam batas kewajaran,” katanya saat mengunjungi beberapa pasar tradisional di Kota Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (9/4).

Menurutnya, tidak perlu ada kekhawatiran akibat kenaikan harga bawang merah. Meski demikian, pihaknya tetap berupaya untuk menekan harganya namun tidak sampai merugikan petani bawang merah, sebab jika harga di pasar turun drastis petani yang akan dirugikan.

Salah satu upaya untuk menstabilkan harga bawang merah yakni dengan cara mendistribusikan ke daerah-daerah yang harga bawangnya naik seperti dari Brebes, Jawa Tengah. Di daerah tersebut saat ini persediaan cukup banyak sehingga dengan ditingkatkan pasokan diharapkan harga bawang merah kembali turun.

Kenaikan dan penurunan harga memang kondisional, seperti menjelang Ramadhan harga cenderung naik karena permintaan melonjak. Tapi yang perlu diperhatikan adalah persediaan, jangan sampai saat harga naik persediaan kurang.

“Persediaan kami jamin selalu ada sehingga tidak perlu ada lagi yang dikhawatirkan. Kenaikan dan penurunan harga ini adalah hal yang wajar tetapi yang harus diperhatikan faktor pendapatan petani dan pedagang,” tambahnya.

Enggartiasto mengatakan persediaan pangan menjelang Ramadhan tahun ini mencukupi dan harga juga dipastikan stabil. Jika ada kenaikan pihaknya sudah berkoordinasi dengan Badan Urusan Logistik (Bulog) untuk melakukan antisipasi.

Sementara itu, Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi mengatakan persediaan barang khususnya kebutuhan pokok seperti pangan di pasar tradisional mencukupi dan harganya masih stabil walaupun ada beberapa yang naik tetapi masih dalam batas kewajaran.

“Kota Sukabumi tidak pernah kekurangan pasokan dan persediaan pangan. Selain itu, harganya pun stabil sehingga warga tidak perlu khawatir khususnya menjelang Ramadhan,” katanya.

Informasi yang dihimpun menunjukkan, harga bawang merah di pasar tradisional Kota Sukabumi untuk ukuran kecil Rp45 ribu/kg dan untuk ukuran besar Rp40 ribu. Prbedaan harga tersebut karena ukuran yang lebih kecil aroma bawang lebih kuat dan kadar airnya sedikit.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER