BEI Dorong BUMD di Palembang Go Public


PALEMBANG, SERUJI.CO.ID – Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia mendorong Badan Usaha Milik Daerah, atau BUMD menjual saham ke publik sebagai upaya untuk mendapatkan tambahan modal.

Kepala Kantor Perwakilan BEI Palembang Harry Mulyono di Palembang, Ahad (11/3), mengatakan, salah satu yang didorong Bank Sumsel Babel untuk segera merealisasikan rencana untuk menjual saham perdana (IPO).

Dorongan itu diberikan karena BEI menilai Bank Sumsel sudah layak menjadi perusahaan yang ‘go public’.

“Manajemen Bank Sumsel Babel dan BEI sudah bertemu, sudah tidak ada masalah lagi. Tinggal dari Bank Sumsel-nya kapan akan merealisasikannya,” kata dia.

Ia mengatakan untuk menjadi perusahaan yang melibatkan publik dalam kepemilikan saham diharuskan mengubah kultur dalam perusahaan yakni dari semula tertutup menjadi terbuka.

Untuk menerapkan hal ini bukan perkara mudah karena setelah menjual saham ke lantai bursa maka secara otomatis perusahaan harus menyajikan informasi secara detail mengenai kondisi perusahaan.

Menurut Harry, Bank Sumsel Babel tidak perlu khawatir karena sejatinya hal itu merupakan jalan untuk menjadi perusahaan besar yang menembus persaingan nasional.

“Tidak perlu takut, bukankah untuk tercatat di lantai bursa tidak mesti perusahaan tersebut untung. Terpenting adalah mendapatkan kepercayaan masyarakat terlebih dahulu,” kata dia.

Dana yang diperoleh dari masyarakat itu nantinya akan dapat digunakan perusahaan untuk semakin meningkatkan kualitas usaha seperti membangun infrastruktur dan meningkatkan Sumber Daya Manusia.

Sejauh ini baru PT Bukit Asam (PTBA), perusahaan yang berdomisili di Sumsel yang melakukan penawaran saham perdana (IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI) yakni tepatnya pada 2002. (Ant/SU03)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close