Pemerintah: Tajamnya Pelemahan Rupiah Karena Kondisi Argentina

40
286
  • 396
    Shares
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan tajamnya pelemahan nilai tukar rupiah terjadi akibat tekanan eksternal yang berasal dari peningkatan arus modal keluar (capital outflow) Argentina.

Darmin menganggap kondisi yang terjadi di Argentina tersebut mengejutkan karena sebelumnya sudah ada bantuan sebesar 50 miliar dolar AS dari Dana Moneter Internasional (IMF).

“Dia (Argentina) sudah dapat bantuan dari IMF sebesar 50 miliar dolar AS. Orang-orang menganggap dia semestinya akan survive dengan itu, tetapi ternyata gerakan capital outflow makin besar makanya dia menaikkan suku bunga sampai 60 persen,” kata Darmin saat ditemui di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (31/8).

Menurut Darmin, peningkatkan suku bunga acuan menjadi 60 persen oleh bank sentral Argentina memungkinkan adanya kegelisahan pasar finansial dan investor (market jitters).

Darmin juga mengatakan dampak eksternal dari Argentina terhadap pelemahan nilai tukar rupiah serupa dengan dampak yang sebelumnya dihasilkan dari situasi ekonomi Turki.

Namun, Darmin menilai dampak sentimen ke pasarnya akan lebih sedikit mengingat hubungan Indonesia dengan negara Amerika Latin tidak lebih besar dari hubungan Indonesia dengan Turki.

“Artinya secara umum itu akan ada dampaknya sampai dia kemudian ada jalan keluar. Bisa direm di sana baru kemudian dia tenang secara global. Negara-negara paling maju pun semua kena, bukan cuma negara berkembang,” tukasnya. (Ant/Hrn)

40 KOMENTAR

  1. Waduuuhhhhh , kemaren piala Dunia,terus Turki sekarang Argentina , kapan mo brenti cari kambing hitam , ngak pinter berdansa jangan bilang lantai kena gempa 7 SR….., karena buruk muka cerminnya yang dibelah hayo kerja ..kerja …kerja…..beresin tuh Rupiah yang nyungsep……

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU