Menkeu Terbitkan 3 Kebijakan Penyederhanaan Perpajakan

0
60
Sri Mulyani (foto:tribun)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menerbitkan tiga kebijakan perpajakan baru berupa percepatan pemberian restitusi, pedoman pemeriksaan bersama kontrak bagi hasil serta penyederhanaan prosedur pembebasan PPN dan PPnBM bagi perwakilan negara asing dan badan internasional.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat Direktorat Jenderal Pajak Hestu Yoga Saksama dalam pernyataan yang diterima di Jakarta, Kamis (29/3), menyatakan penerbitan kebijakan ini diharapkan bisa meningkatkan kepastian hukum, memperbaiki kemudahan berusaha serta mendorong efisiensi administrasi perpajakan.

“Tiga kebijakan ini merupakan bukti komitmen pemerintah dalam melaksanakan reformasi perpajakan termasuk melalui penyederhanaan regulasi, dan peningkatan sinergi antar unit kerja, yang diharapkan meningkatkan efisiensi dan efektivitas administrasi perpajakan, untuk meningkatkan kemudahan berusaha,” ujarnya.

Untuk percepatan pemberian restitusi terdapat perluasan kriteria Wajib Pajak yang berhak mendapatkan pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak yaitu Wajib Pajak dengan riwayat kepatuhan yang baik, Wajib Pajak dengan nilai restitusi kecil dan Pengusaha Kena Pajak berisiko rendah.

Dalam kebijakan ini, kelebihan pembayaran yang berhak mendapatkan percepatan restitusi telah dinaikkan 900 persen, sehingga untuk pengembalian PPh Orang Pribadi Non Karyawan dari awalnya Rp10 juta menjadi Rp100 juta, untuk PPh Badan dari Rp100 juta menjadi Rp1 miliar dan untuk PPN Pengusaha Kena Pajak dari Rp100 juta menjadi Rp1 miliar.

Kategori Pengusaha Kena Pajak berisiko rendah juga diperluas secara otomatis untuk mencakup eksportir mitra utama kepabeanan serta eksportir operator ekonomi bersertifikat (authorized economic operator).

Selain itu, prosedur penelitian yang dilakukan Direktorat Jenderal Pajak juga lebih disederhanakan untuk mempercepat proses pemberian pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak.

Relaksasi kebijakan percepatan restitusi merupakan fasilitas khusus bagi Wajib Pajak yang memiliki riwayat kepatuhan baik dan tingkat risiko yang nisbi rendah terhadap penerimaan negara.

Pemberian fasilitas khusus ini memberikan manfaat bagi arus kas perusahaan sehingga diharapkan dapat mendorong Wajib Pajak untuk lebih patuh dalam menjalankan kewajiban perpajakannya.

Kebijakan ini juga memberikan kesempatan lebih banyak lagi Wajib Pajak untuk memanfaatkan fasilitas percepatan restitusi agar meningkatkan kemudahan berusaha dan mengurangi beban “opportunity cost” akibat proses pemeriksaan restitusi yang panjang dan memakan waktu lama.

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
KPU

KPU Banjarmasin Akan Gelar Pentas Budaya

BANJARMASIN, SERUJI.CO.ID- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Banjarmasin akan menggelar pentas budaya di Siring Sungai Martapura di Jalan RE Martadinata atau depan Balaikota, Sabtu...

Muspida Cianjur Berkomitmen Berantas Miras

CIANJUR, SERUJI.CO.ID - Muspida dan MUI Cianjur, Jawa Barat, berkomitmen untuk memberantas miras dan oplosan dengan cara meningkatkan razia gabungan diberbagai wilayah setiap pekannya. Bahkan kegiatan...

Operasi Gempur Temukan 45.020 Batang Rokok Ilegal

TUAL, SERUJI.CO.ID - Operasi Gempur yang dilancarkan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai di Kabupaten Maluku Tenggara, Kota Tual, dan Dobo, ibu kota Kabupaten Kepulauan Aru...

Polsek Ubud Tangkap Warga Australia Aniaya Pacar

UBUD, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Sektor Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, menangkap warga negara Australia berinisial AH yang diduga telah melakukan penganiayaan terhadap kekasihnya Agniezka Krzystofowicz...

Bom Perang Dunia Kedua Ditemukan Dekat KBRI Berlin

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kedutaan Besar RI di Berlin sementara tidak buka pada Jumat (20/4) karena otoritas setempat akan mengevakuasi bom sisa Perang Dunia II...