YLK Sumsel Imbau Masyarakat Waspada Beli Makanan di Pasar Bedug

PALEMBANG, SERUJI.CO.ID – Yayasan Lembaga Konsumen Sumatera Selatan mengimbau masyarakat agar mewaspadai makanan dan minuman yang dijual di pasar bedug Ramadhan sekitar lingkungan permukiman karena diduga masih ada yang menggunakan bahan pengawet dan kimia berbahaya.

“Berdasarkan pengamatan di lapangan dan pengaduan dari sejumlah warga di Kota Palembang dan beberapa daerah Sumsel lainnya, terdapat cukup banyak barang dagangan yang dijual di pasar bedug mengandung bahan kimia berbahaya tidak layak dikonsumsi seperti pengawet, pemanis buatan, dan pewarna tekstil,” kata Ketua Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) Sumatera Selatan Hibzon Firdaus, di Palembang, Sabtu (26/5).

Menurut dia, melihat kondisi tersebut, masyarakat diimbau agar mewaspadai jajanan atau produk makanan dan minuman yang diolah secara tradisional menggunakan bahan baku dan pewarna yang dapat membahayakan kesehatan.

“Dalam bulan Ramadhan ini ditemukan beberapa jajanan di pasar bedug yang menggunakan bahan baku yang tidak baik dikonsumsi, oleh karena itu masyarakat perlu meningkatkan kewaspadaan sehingga tidak menjadi korban pedagang yang menjual barang mengandung bahan kimia berbahaya,” ujarnya.

Dia menjelaskan, peredaran makanan dan minuman yang tidak layak dikonsumsi itu perlu diwaspadai karena jika tidak teliti bisa saja menjadi sasaran pedagang yang berbuat curang sengaja memasarkan makanan dan minuman yang berkualitas buruk dan berbahaya bagi kesehatan.

Untuk menghindari menjadi korban sasaran peredaran makanan dan minuman yang mengandung bahan kimia berbahaya bagi kesehatan manusia itu, masyarakat di provinsi berpenduduk sekitar 8,6 juta jiwa ini perlu meningkatkan kewaspadaan dengan mengecek kemasan produk dan bentuk fisik produk yang akan dibeli.

Dengan kewaspadaan yang tinggi, masyarakat bisa menghindari makanan dan minuman yang tidak layak dikonsumsi, serta dapat melakukan protes kepada pedagang atau melakukan tindakan hukum kepada penjual yang diduga sengaja menjual makanan dan minuman yang tidak layak dikonsumsi.

Tindakan menjual makanan dan minuman yang tidak layak dikonsumsi merupakan perbuatan merugikan konsumen dan melanggar Undang Undang No.8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dengan sanksi yang cukup berat.

Dalam UU Perlindungan Konsumen dijelaskan bahwa hak konsumen di antaranya adalah hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengonsumsi barang dan atau jasa, hak untuk memilih barang dan atau jasa serta mendapatkan barang dan atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan.

Berdasarkan aturan tersebut, masyarakat yang menemukan pedagang yang menjual makanan dan minuman yang bisa merugikan konsumen diminta untuk tidak ragu-ragu melaporkannya kepada YLK Sumsel atau aparat berwenang, ujar Hibzon. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER