Terbawa Ombak, Enam Nelayan Indonesia Ditangkap Polisi Maritim Malaysia

0
21
nelayan
Nelayan yang sedang melaut. (ilustrasi)

MEDAN, SERUJI.CO.ID – Sebanyak enam nelayan tradisional asal Kabupaten Langkat, Sumatera Utara yang ditangkap Polisi Maritim Malaysia, bukan karena sengaja melanggar hukum dengan memasuki perbatasan wilayah negara tetangga tersebut.

“Bisa saja nelayan kecil itu memasuki perairan Malaysia, akibat terombang-ambing dibawa ombak yang cukup besar karena terjadinya cuaca ektrem di tengah laut,” kata Wakil Ketua DPD Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Sumut Nazli di Medan, Rabu (14/2).

Nelayan tradisional yang diamankan itu, menurut dia, tidak seperti tuduhan polisi maritim Malaysia karena memasuki wilayah negara tersebut, tanpa memiliki izin atau menangkap ikan secara ilegal.

“Apa yang dituduhkan aparat keamanan negara asing itu, tidak perlu kita dengar, dan harus dilakukan penelitian oleh pemerintah Indonesia,” ujar Nazli.

Ia mengatakan, Konsulat RI di Pulau Penang, Malaysia perlu mengecek kebenaran mengenai penangkapan nelayan tersebut.

Bahkan, menurut nelayan Sumatera Utara (Sumut) yang pernah diamankan di Malaysia itu, sedang berada di perairan Indonesia, juga dituduh telah memasuki perairan negara tersebut.

“Jadi, sepertinya polisi maritim Malaysia, sengaja mencari-cari kesalahan nelayan yang sedang menangkap ikan di perbatasan kedua negara tersebut, hal ini tidak boleh dibiarkan pemerintah Indonesia,” ucapnya.

Nazli berharap agar nelayan yang ditangkap dan ditahan di penjara Pulau Penang, dapat secepatnya dibebaskan oleh pemerintah, karena pihak keluarganya sudah cukup lama menunggu di Indonesia.

Banyak nelayan Sumut yang diperlakukan tidak secara manusiawi oleh aparat keamanan Malaysia.

“Pemerintah Indonesia diharapkan dapat mencari solusi agar nelayan tersebut, tidak diperlakukan semena-mena oleh pihak berwajib di Malaysia,” kata Wakil Ketua HNSI Sumut.

Sebelumnya, enam nelayan tradisional asal Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, ditangkap Polisi Maritim Malaysia dan ditahan di penjara Pulau Penang untuk menunggu proses hukum.

Sementara keluarga nelayan itu berharap pemerintah bisa secepatnya memulangkan mereka, kata Ketua Kesatuan Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI) Sumatera Utara Tajruddin Hasibuan, di Stabat, Jumat (26/1).

Tajruddin menjelaskan keenam nelayan yang ditangkap Polisi Maritim Malaysia pada Kamis (18/1) sekitar pukul 16.00 WIB terdiri atas M Fahrolrozi (20) warga Jalan Babalan Gang Sampan kelurahan Brandan Timur kecamatan Babalan selaku nahkoda, Darussalam (33) warga Gang Aman Kelurahan Sei Bilah Kecamatan Sei Lepan selaku Anak Buah Kapal (ABK) Lalu Muhammad Nur (27) warga Jalan Imam Bonjol Gang Sirat nomor 28 Kelurahan Brandan Timur kecamatan Babalan dan Mirza Dewantara (24) warga Jalan Babalan Pajak Ikan Lama kelurahan Brandan Timur kecamatan Babalan.

Ramadhani (20) warga Jalan Pelabuhan Lingkungan Satu Kelurahan Sei Bilah Kecamatan Sei Lepan, Abdul Hamid (55) warga Jalan Imam Bonjol Gang Amal Kelurahan Brandan Timur kecamatan Babalan, semuanya anak buah kapal. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA
Tri Rismaharini

Risma Jelaskan Tata Kota Kepada Arsitek se-Indonesia

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menjelaskan konsep pengelolaan tata kota di hadapan puluhan arsitek se-Indonesia dan mancanegara (Malaysia, Thailand dan Singapura) di...

Bawaslu Larang Pasang APK di Lembaga Negara dan Tempat Ibadah

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Badan Pengawas Pemilihan Umum Jawa Timur melarang Alat Peraga Kampanye (APK) dipasang di Lembaga Negara yang bukan fasilitas pribadi. "Yang jelas, Undang-Undang...
Zaadit Taqwa

Zaadit Taqwa Pemberi “Kartu Kuning” Orasi di Riau

PEKANBARU, SERUJI.CO.ID - Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia Zaadit Taqwa yang sempat memberi "kartu kuning" kepada Presiden Jokowi, muncul bersama ratusan perwakilan BEM se-Indonesia...
Gus Ipul sowan Pesantren

Hari Kedelapan Kampanye, Gus Ipul Pilih Sowan ke Ponpes di Kediri dan Mojokerto

KEDIRI, SERUJI.CO.ID - Hari kedelapan berkampanye, calon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) memilih sowan ke sejumlah Pondok Pesantren di Kediri dan Mojokerto. Gus...
Ibu Penggigit Tangan

Ibu Penggigit Tangan Polisi Ditetapkan Jadi Tersangka

KUDUS, SERUJI.CO.ID - Seorang ibu yang menggigit tangan salah seorang petugas Satlantas Polres Kudus, Jawa Tengah, ditetapkan sebagai tersangka dengan tuduhan melawan petugas yang sedang...
loading...

Keistimewaan Air Bekas Wudhu terhadap Kehidupan Tanaman

Air sebagai sumber kehidupan sudah menjadi pengetahuan umum. Sementara di bumi kondisi air macam-macam. Dari berbagai macam air itu ternyata berbeda-beda pula terhadap tanaman. Untuk...
IMG20180222054602

Kota Ini Mulai Dikepung Kabut Asap, Siapa Pelakunya..?

Kotawaringin Barat - Hampir sepekan udara kota Pangkalan Bun tampaknya sudah tidak bersahabat. Kebut asap mulai menyeruak aromanya tercium tidak sedap hanya karena ulah...
KH. Luthfi Bashori

Dalam Urusan Rumah Tangga, Jadikan Istri sebagai Teman Diskusi

Saat seorang suami berada dalam lingkungan rumah tangga dan mengurus hal-hal yang terkait dengan kemaslahatan keluarganya, maka teman diskusi yang paling tepat adalah istrinya....