Terbatas Dana, Pengrajin Songket Aceh Tak Bisa Berkembang

ACEH, SERUJI.CO.ID – Usaha kerajinan rakyat kain songket di Gampong (desa) Siem, Kecamatan Darussalam, Kabupaten Aceh Besar, belum bisa berkembang karena terkendala ketiadaan dana.

Ketua pengabdian masyarakat dari Jurusan Arsitektur dan Perencanaan Fakultas Tehnik Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Banda Aceh, Siti Zulfa Yuzni, ST, M.Si kepada wartawan di Gampong Siem, Ahad (4/3) menyebutkan, karena ketiadaan dana, kegiatan pengrajin mengembangkan desain produk menjadi terhenti atau tidak berlanjut.

Padahal pengrajin kain songket di Gampong Siem begitu antusias untuk mengembangkan desain beragam model, sehingga menjadi produk yang menarik banyak peminat.

Antusias pengrajin tersebut seiring bertambahnya pengetahuan mendesain beragam model produk tenunan kain songket setelah mendapat bimbingan serta pelatihan dari tim pengabdian masyarakat jurusan arsitektur dan perencanaan, Fakultas Teknik Unsyiah sekitar delapan bulan lalu.

“Kalau Bupati Aceh Besar Mawardy Ali mau membantu pengembangan, kami siap membantu pengrajin,” ujar Siti Zulfa Yuzni yang didampingi anggotanya Evalina, Z, ST, MURP dan Zulfikar Taqiuddin, dosen Fakultas Tehnik Unsyiah.

Sebutnya, tujuan tim pengabdian memberikan pelatihan dan bimbingan kepada pengrajin sebelumnya, karena ingin mengembangkan desain dan model kain songket. Meningkatkan kreativitas pengrajin menghasilkan produk terapan berbentuk desain interior.

“Kegiatan yang pernah kita lakukan di Gampong Siem sebanyak tiga tahap yakni memberikan pelatihan merajut kepada pengrajin yang berminat, diskusi dan pengembangan desain produk baru, perpaduan motif kain songket dengan desain lainnya,” tutur dosen arsitektur, Fakultas Tehnik Unsyiah ini.

Antusias pengrajin, katanya begitu tinggi dalam menuangkan ide, gagasan motif dengan kombinasi desain dan warna. Kegiatan diikuti kalangan remaja putri dan ibu-ibu rumah tangga, sehingga menghasilkan suatu produk kain songket dengan 25 jenis motif.

Upaya dilakukan tim pengabdian ini, guna pengembangan desain terhadap produk kain songket ini bisa memiliki nilai jual tinggi yang akhirnya menambah pendapatan pengrajin.

Selain itu, meningkatkan produktivitas kerja dan pertambahan nilai ekonomi yang berdampak pertumbuhan ekonomi mikro pengrajin.

Usaha kerajinan tenun kain songket di Gampong Siem, sudah dikenal luas di Aceh dan kegiatannya sudah menjadi turun-temurun di masyarakat setempat.

Namun sebut Siti, usaha pengrajin tenun kain songket belum begitu berkembang, hanya memproduk kain dan selendang. Begitu juga kalangan generasi muda yakni remaja putri masih kurang berminat menenun kain songket.

Selain itu pemasaran produk kain songket hanya menunggu bila ada yang memesan. “Peminat biasanya selama ini memesan langsung dengan pengrajin,” jelasnya.

“Kami memberikan pelatihan dan bimbingan, agar tenunan kain songket pengrajin Gampong Siem bisa berkembang menjadi produk dengan desain, motif, corak yang dikoloborasikan rajut, bordir sebagai desain interior rumah tangga dan perkantoran,” jelasnya.

Gampong Siem masuk dalam wilayah Kecamatan Darussalam, Kabupaten Aceh Besar, yang luasnya 25,71 hektare memiliki empat dusun dengan jumlah penduduk 692 jiwa (tahun 2014).

Umumnya pekerjaan penduduk adalah petani, wiraswasta dan pengrajin. Gampong Siem berjarak sekitar 25 kilometer dari pusat Kota Banda Aceh. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Reposisi Sekolah Demi Pendidikan

Menempatkan sekolah sebagai lembaga yang paling membentuk keterpelajaran seseorang adalah mitos dan tahayul, kalau tidak bisa disebut hoaks.

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

Bukan Hoaks, Paket Internet 10GB Hanya Rp10 dari Telkomsel Untuk Pelajar

PT Telkomsel kembali meluncurkan paket data internet sangat murah untuk pelajar Indonesia yang sedang memjalani proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Paket internet yang diberi nama Kuota Belajar 10GB, bisa didapatkan hanya seharga Rp10 (sepuluh rupiah).

TERPOPULER