Mahasiswa Palembang Penghina Ojek Online Minta Maaf

0
74
Demo ojek online
Redi Oktar, mahasiswa penghina profesi driver ojek online akhirnya minta maaf di hadapan ratusan driver ojek di depan kampus Universitas Bina Darma, Palembang, Senin (27/11/2017). (Foto: Istimewa)

PALEMBANG, SERUJI.CO.ID – Mahasiswa salah satu perguruan tinggi swasta di Palembang, Sumatera Selatan, yang membuat percakapan di media sosial yang isinya memuat kalimat menghina pengemudi ojek daring (online) meminta maaf.

Permohonan maaf diungkapkan secara langsung oleh mahasiswa Universitas Bina Darma (UBD) Palembang Redi Oktar di hadapan ratusan pengemudi ojek daring yang melakukan aksi unjuk rasa secara damai di depan kampus UBD Palembang, Senin (27/11).

Pernyataan permohonan maaf itu disampaikan Redi didampingi sejumlah dosen dengan pengamanan ketat personel Polresta Palembang yang dimpimpin oleh Kompol Mayestika Hidayat.

“Saya atas nama pribadi memohon maaf kepada seluruh pengemudi ojek daring yang ada di Kota Palembang dan daerah lainnya, pernyataan dalam status instagram yang dinilai ada kata-kata penghinaan terhadap profesi ojek daring di luar kesadaran dan tidak disengaja,” ujarnya.

Setelah menyampaikan permohonan maaf itu, mahasiswa bersangkutan diamankan ke dalam kampus, dan pengemudi ojek daring membubarkan diri dengan tertib meskipun kurang puas dengan permintaan maaf.

Pengurus Paguyuban Ojek Daring Palembang Sidat pada saat melakukan aksi menyatakan dia bersama rekan-rekan seprofesinya melakukan aksi unjuk rasa di kampus UBD untuk meminta pertanggungjawaban mahasiswa yang dinilai telah menghina profesi mereka.

Dalam aksi itu mereka meminta mahasiswa bersangkutan untuk meminta maaf secara terbuka kepada pengemudi ojek dan pihak UBD Palembang menjatuhkan sanksi berupa pemecatan sebagai mahasiswa.

Permintaan maaf yang dilakukan mahasiswa secara langsung dan pernyataan untuk memproses mahasiswa dengan sanksi sesuai dengan ketentuan oleh dosen UBD di hadapan peserta aksi unjuk rasa bisa diterima sebagian besar pengemudi ojek dan meredakan kemarahan mereka.

Peristiwa tersebut semoga bisa menjadi pelajaran bagi mahasiswa bersangkutan dan masyarakat lainnya secara umum untuk tidak melecehkan/menghina profesi ojek, katanya.

Perwira Polresta Palembang Kompol Mayestika Hidayat pada kesempatan itu meminta kepada pengemudi ojek daring untuk menerima permintaan maaf mahasiswa tersebut dan tidak melakukan aksi lanjutan yang dapat menggaggu keamanan dan ketertiban masyarakat.

Aksi damai yang dilakukan pengemudi ojek daring di kampus UBD secara damai merupakan bukti pengemudi ojek adalah orang-orang yang terpelajar, taat hukum, dan bisa diajak bicara dengan kepala dingin untuk menyelesaikan suatu permaslahan, kata Mayestika. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA
limbangan menggugat

Aliansi Limbangan Tuntut Pemkab Hentikan Pendirian Pabrik di Garut

GARUT, SERUJI.CO.ID - Ratusan warga yang tergabung dalam "Aliansi Limbangan Menggugat" berunjuk rasa di Alun-Alun Blubur, Kecamatan Limbangan, Garut, Jawa Barat, Jumat (23/2). Mereka...
Wader Trowulan

Makan di Warung Wader Sederhana, Gus Ipul Kagumi Ragam Kuliner Jatim

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Calon Gubernur Jawa Timur nomor urut 2 Saifullah Yusuf (Gus Ipul) menyempatkan diri menikmati sambel wader khas Majapahit di "Warung Mbak...

Bhayangkara FC Yakin Dengan Kemampuan Tim Mereka

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Juara GoJek Traveloka Liga 1 Bhayangkara FC merasa yakin dengan kemampuan tim yang dianggap dapat melalui jadwal padat di kompetisi sepanjang...
pencabulan siswa

Sistem Rekrutmen Guru Salah Satu Penyebab Kasus Kekerasan Pada Siswa

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Ketua Dewan Pendidikan Surabaya (DPS), Martadi mengatakan bahwa kasus kekerasan pada siswa dapat terjadi karena banyak aspek, salah satunya sistem rekrutmen...

DPR Sudah Terima Usulan Calon Gubernur BI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pimpinan DPR RI sudah menerima surat dari Presiden Joko Widodo perihal usulan calon Gubernur Bank Indonesia (BI) periode 2018-2023. Anggota Komisi XI DPR...
loading...
DANUR

‘Metamorfosis UPK PPK-PNPM Mandiri Perdesaan menjadi BUMDesa Bersama’

Unit Pengelola Kegiatan (UPK) merupakan bentukan Pemerintah Pusat melalui Program Pengembangan Kecamatan (PPK) sejak Zaman Presiden Habiebie (1998) Program Padat Karya yang bertujuan memberdayakan...

Mahasiswa Siap Amankan Pilkada Jatim

Surabaya - Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Jawa Timur mengajak mahasiswa di wilayah itu menyukseskan Pilkada damai melalui sebuah acara yang dikemas "cangkrukan" di Mapolda...
Al Battani

Penemu Kala Revolusi Bumi Ternyata Muslim

Revolusi bumi adalah peredaran bumi mengelilingi matahari pada orbitnya. Revolusi bumi ini bisa terjadi akibat tarik menarik antara gaya gravitasi bumi dengan gaya gravitasi...