DPD: Pungutan Liar di Kawasan Industri Medan Harus Dihentikan

0
142
  • 20
    Shares
Wisma Kawasan Industri Medan di Medan, Sumatera Utara (Foto: bumn.go.id)

MEDAN, SERUJI.CO.ID – DPD RI meminta manajemen Kawasan Industri Medan menghentikan pungutan liar terhadap angkutan yang masuk ke kawasan industri itu.

“Pungutan liar (pungli) harus dihentikan dan kalaupun ada tarif yang mau diberlakukan harus resmi setelah dibicarakan dulu dengan Organda dan Angsuspel (Asosiasi Angkutan Khusus Pelabuhan) Sumut,” ujar Anggota DPD RI Parlindungan Purba di Medan, Minggu.

Menurut dia, permintaan menghentikan pungli kepada angkutan yang masuk ke KIM khususnya KIM II itu mengacu pada hasil pengaduan Organda dan Angsuspel serta pengusaha di KIM ke DPD RI.

Dalam pertemuan dengan Organda, Angsuspel dan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sumut di Kantor DPD RI di Medan, ujar Parlindungan, terungkap bahwa pungli yang sebelumnya sudah dihentikan manajemen KIM kembali terjadi sejak 19 Juli 2017.

“Pas masuk itu disebutkan memang sudah turun atau tinggal Rp15.000 per truk dari Rp35.000 hingga Rp40.000 di tahun 2015, tetapi tetap saja dinilai pungli karena diberlakukan secara sepihak dan tidak ada landasan hukumnya,” kata Ketua Komite II DPD RI itu.

Untuk itu, kata Parlindungan, pihaknya meminta KIM menghentikan pungutan itu dan berdialog dengan Organda dan Angsuspel serta Apindo untuk membicarakan pungutan itu.

“Saya kira kalau pas masuk itu ditetapkan secara resmi dengan angka yang disepakati bersama dan ada jaminan bahwa uang masuk itu untuk kepentingan bersama seperti meningkatkan keamanan dan pelayanan kepada pengusaha angkutan, tentunya tidak ada masalah,”katanya.

Parlindungan juga meminta agar Organda dan Angsuspel tidak melakukan unjuk rasa dengan aksi mogok karena mengganggu perekonomian Sumut.

“Kalau angkutan barang mogok, maka ekspor dan impor dari Sumut akan terganggu karena lebih dari 60 persen dari total arus barang ekspor/impor Sumut ada di KIM,” ujar Parlindungan.

Langganan berita lewat Telegram
loading...
1
2
Loading...
BACA JUGA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU