Risma Harap Bentrok Bonek-PSHT Tidak Terulang Lagi

0
109
Tri Rismaharini
Tri Rismaharini (Foto: Istimewa)

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengharapkan bentrok antara suporter Persebaya Bonekmania dengan pendekar silat Persaudaraan Setia Hati Teratai (PSHT) yang menewaskan dua orang beberapa hari lalu tidak terulang.

“Kami berharap semua pihak bisa menahan diri agar kejadian serupa tidak terulang,” kata Risma kepada wartawan di Surabaya, Senin (2/10).

Menurut Risma hilangnya dua nyawa dalam bentrokan tersebut patut disayangkan mengingat setiap warga negara sudah dijamin kehidupannya dalam undang-undang.

“Semua orang berhak untuk hidup. Saya berharap ini kejadian yang terakhir,” ujarnya.

Risma mengingatkan tujuan utama datang ke stadion adalah untuk menyaksikan pertandingan bola. Begitu juga untuk perguruan silat, Risma juga meminta agar tidak jumawa.

“Jangan ada yang merasa paling kuat. Itu tidak boleh. Buktinya ketika kita diberi cobaan berupa bencana oleh Tuhan kita tidak bisa berbuat apa-apa,” katanya.

Terkait bentrok antara Bonek dengan PSHT lalu, Risma mengaku tidak membela salah satu kubu. Oleh karenanya Risma menyerahkan masalah itu kepada pihak yang berwajib.

“Kalau emosi jangan sampai membunuh. Mari kita saling menghormati dan tidak main hakim sendiri,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Risma juga meminta seluruh koordinator Bonek untuk saling mengingatkan anggotanya. Sebab jika sudah terjadi seperti sekarang ada banyak pihak yang dirugikan.

“Untuk apa kita memancing emosi dan mengetes ilmu. Kalau sudah seperti ini bagaimana,” ujar Risma.

Risma menceritakan, ketika masih muda dirinya juga ikut perguruan silat Merpati Putih. Namun tujuan utama dirinya bergabung untuk menjaga diri, bukan untuk gagah-gagahan.

“Saya telah meminta Kapolrestabes untuk mengusut masalah ini sampai tuntas. Termasuk siapapun yang menyebarkan ujaran kebencian di media sosial,” katanya.

Untuk diketahui, sekelompok suporter sepakbola Surabaya terlibat bentrok dengan salah satu kelompok pesilat atau pendekar di depan SPBU Balongsari Jl Raya Balongsari Kecamatan Tandes Surabaya, Ahad (1/10).

Akibat bentrok dua kelompok dini hari itu, dua nyawa melayang dari pihak anggota kelompok silat. Dua korban tersebut diketahui bernama Eko Ristanto (25), warga Tlogorejo, Kepuh Baru, Bojonegoro dan Aris (20), warga Simorejosari, Bojonegoro. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Beton LRT rubuh

Sandiaga: Proyek LRT Kelapa Gading-Velodrome Tidak Terhambat

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan telah mendapatkan informasi terkait ambruknya konstruksi pembangunan proyek "Light Rail Transportation" (LRT) dan menjamin...
Tolak LGBT

Fraksi PKS Perjuangkan Larangan Terhadap Perilaku LGBT

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini mengatakan pihaknya dengan tegas memperjuangkan agar Panitia Kerja RUU KUHP dapat memasukkan larangan terhadap perilaku lesbian, gay,...
Sekjen Golkar 2018

Airlangga Tunjuk Letjen Lodewijk Jadi Sekjen Golkar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto menunjuk Letjen (Purn) Lodewijk Freidrich Paulus menggantikan Idrus Marham sebagai Sekjen DPP Golkar masa bakti...

Polda Sumut Ungkap Peredaran Narkotika Jaringan Sindikat Internasional

MEDAN, SERUJI.CO.ID - Polda Sumut kembali mengungkap peredaran narkotika jaringan sindikat internasional Malaysia, Aceh, Pakanbaru, dan Medan. Tiga orang tersangka terpaksa diberikan tindakan tegas...
bandar narkoba

Bandar Narkotika Jaringan Malaysia Ini Hanya Divonis 20 Tahun

MEDAN, SERUJI.CO.ID - Ali Akbar alias Dek Gam (34) warga Desa Gelanggang Teungoh, Kabupaten Biruen, lolos dari hukuman mati. Pemuda ini hanya dijatuhi hukuman...
loading...
Pariwisata Bali

Sisi Lain Pariwisata Bali

Ketika mendengar nama Bali, orang akan membayangkan pantai Kuta yang Indah dengan para bule berjemur memakai bikini. Ditengah hamparan pasir pantai yang landai dan...

Lihatlah ke Bawah, Lalu Bersyukurlah

Ambang kebahagiaan orang memang tidak sama, ada orang yang karena keterbatasan ekonomi, bisa makan nasi dengan sambal dan ikan asin saja sudah bisa merasakan...
Warok Polisi Ibukota

Sangarnya Warok-Warok Polisi Ibukota

Menyaksikan polisi sedang mengatur lalu lintas, mengamankan unjuk rasa atau mengungkap kasus kejahatan adalah hal yang lumrah. Demikian pula menyaksikan pertunjukan Reog, bukan sesuatu...