Komnas HAM Selidiki Kasus Pembantaian Dukun Santet Jember


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Tim Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) kembali menyelidiki kasus pembantaian dukun santet dan melakukan kroscek data korban pelanggaran HAM tersebut di Kabupaten Jember, Jawa Timur.

“Besok tim khusus Komnas HAM akan datang ke Jember untuk melakukan penyelidikan atas kasus dugaan pelanggaran HAM pada tahun 1998-1999 terkait dengan isu dukun santet yang sempat menyita perhatian publik saat itu,” kata Wakil Ketua Komnas HAM Muhammad Nur Khoiron usai pembukaan “Training of Trainers” (TOT) Kabupaten/Kota HAM di Kabupaten Jember, Selasa (10/10).

Menurutnya, kedatangan tim Komnas HAM tersebut untuk melakukan pendataan ulang kelompok masyarakat yang menjadi keluarga korban yang diisukan sebagai dukun santet, kemudian hasil penyelidikan dan pendataan tersebut akan dikoordinasikan dengan Pemkab Jember melalui Dinas Sosial setempat.

“Berdasarkan data awal yang dimiliki Komnas HAM, jumlah korban pelanggaran HAM di Jember tercatat sekitar 25-30 orang yang diduga dukun santet yang dibunuh pada kurun waktu 1998-1999,” tuturnya.

Jumlah tersebut, lanjut dia, menempatkan urutan jumlah dukun santet yang menjadi korban di Kabupaten Jember terbanyak kedua setelah Kabupaten Banyuwangi, sehingga penyelidikan untuk mengusut kasus pelanggaran HAM itu menjadi prioritas.

“Hasil pendataan yang dilakukan Komnas HAM akan dikoordinasikan dengan Pemerintah Kabupaten Jember melalui Dinas Sosial karena instansi tersebut juga sedang menunggu pendataan korban pelanggaran HAM dukun santet yang sedang kami lakukan,” katanya.

Menurutnya, pihaknya hanya sebatas koordinasi data dengan Dinas Sosial. Diharapkan organisasi perangkat daerah tersebut juga melakukan pengecekan di lapangan berdasarkan data yang diberikan Komnas HAM.

“Dari jumlah dukun santet yang menjadi korban kasus pelanggaran HAM sekitar 25-30 orang di Jember, ada kemungkinan bisa bertambah atau berkurang karena kemungkinan keluarga korban sudah pindah ke luar Jember, namun kami akan mengecek satu per satu,” katanya.

Khoiron berharap data korban tersebut bisa ditindaklanjuti oleh Dinas Sosial dalam program jangka panjangnya yang disesuaikan dengan bantuan yang ada di dinas setempat, seperti membantu keluarga korban untuk memulihkan trauma dan mendapatkan bantuan di bidang pendidikan melalui program yang sudah ada.

“Dinas Sosial Jember sudah bertemu dengan tim Komnas HAM beberapa bulan lalu dan mereka sangat terbuka untuk menerima data korban dukun santet yang menjadi korban pelanggaran HAM di Jember dengan berbagai program bantuan yang akan diberikan Dinsos,” ujarnya.

Komnas HAM berencana membuka kembali kasus dugaan pelanggaran HAM di Jatim pada tahun 1998-1999, yakni pembantaian dukun santet dan ninja yang terjadi di sejumlah daerah di Jatim, yakni Kabupaten Jember, Bondowoso, Situbondo, dan Banyuwangi. (Ant/SU02)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

close