318 Kasus Difteri Sepanjang 2017 di Jatim

0
127
difteri
Ilustrasi Difteri

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Jumlah kasus Difteri di Jawa Timur sepanjang 2017 sebanyak 318 kasus, dan 12 anak meninggal dunia. Jumlah itu menurun dari tahun 2016, sebanyak 352 kasus dengan 7 meninggal dunia.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Jatim, Kohar Hari Santoso, mengatakan 24 dari 318 kasus difteri diketahui berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium. Sedangkan 294 kasus sisanya adalah kebanyakan kasus klinis (probable) atau belum positif difteri, namun tetap saja penangananya sama dengan yang sudah positif karena gejalanya sudah muncul.

“Jadi jumlah kasus difteri di Jatim mulai Januari sampai 4 Desember 2017, sebanyak 318 kasus,” kata Kohar, dikonfirmasi, Rabu (6/12).

Kohar menjelaskan, difteri adalah penyakit yang ditandai dengan panas hingga 38 derajat celsius, disertai adanya psedoumembrane atau selaput tipis keabu-abuan pada tenggorokan yang tak mudah lepas dan mudah berdarah. Penyakit ini disebabkan bakterium difteri dan bisa menyebabkan kematian jika tidak mendapatkan penanganan segera.

“Kebanyakan penyakit tersebut dialami oleh anak-anak yang belum mendapatkan vaksin difteri. Di Jatim, semua kasus terjadi pada usia dibawah 15 tahun,” katanya.

Menurut Kohar, penyebab tingginya jumlah kasus difteri karena masih ada populasi anak yang rentan, dan tidak mau diberi imunisasi Difteria, Pertussis dan Tetanus (DPT HLB), utamanya anak usia 1 th (tiga dosis/kali) dan usia 1-2 tahun (satu dosis), kemudian kelas 1 dan 2 SD serta kelas 5 SD masing-masing satu dosis.

“Itu merupakan kegiatan rutinitas bulanan,” ujarnya.

Untuk mewaspadai kasus difteri itu, Dinkes pun mengaku telah melakukan beberapa langkah. Di antaranya, Dinkes Jatim bersama Dinkes di daerah melakukan penyelidikan epidemiologi bila menemukan ada kasus difteri baru.

Penyelidikan Epidemiologi ini, lanjut Kohar, guna mengetahui jumlah atau banyaknya kasus difteri pada kontak erat, sebaran kasus dan faktor-faktor penyebab penularan serta menetapkan masuk dalam KLB apa tidak.

Selain itu, Dinkes juga merumuskan langkah-langkah pencegahan dan penanggulangan KLB. Dinkes Jatim juga melakukan kegiatan imunisasi bulanan.

“Kegiatan bulan akselerasi cakupan Imunisasi Difteri 7 dosis di Jatim melalui imunisasi rutin, sweeping, imunisasi lanjutan dan imunisasi di SD,” katanya. (Amal/Hrn)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
bambang soesatyo

DPR Minta Kemenag Beri Penjelasan Terkait Rekomendasi 200 Mubaligh

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo meminta Kementerian Agama menjelaskan terkait kebijakan mengeluarkan rekomendasi 200 nama mubaligh, agar tidak terjadi keresahan di...
operasi pasar

Bulog Siapkan Operasi Pasar Antisipasi Lonjakan Harga Sembako

TANGERANG, SERUJI.CO.ID - Aparat Perum Bulog Divisi Regional (Divre) Tangerang, Banten, mempersiapkan operasi pasar (OP) sebagai antisipasi lonjakan harga sembako di pasar tradisional dan pusat...

Fitriani Gagal Rebut Angka Pertama Piala Uber Lawan Malaysia

BANGKOK, SERUJI.CO.ID - Pemain Indonesia Fitriani gagal meraih angka pertama bagi tim putri Indonesia, setelah menyerah kepada Soniia Cheah dari Malaysia 21-10, 17-21, 14-21...
tenaga kerja asing

Terkait Serbuan TKA, Ini Tanggapan Presiden Jokowi

PADANG, SERUJI.CO.ID - Presiden Jokowi menanggapi isu maraknya serbuan tenaga kerja asing khususnya dari China dalam kunjungan kerjanya ke Padang, Senin (21/5), setelah salah...

Dikalahkan Persela Lamongan, Persija Ajukan Protes ke PSSI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Persija Jakarta secara resmi mengajukan protes resmi kepada Komisi Disiplin PSSI dan PT Liga Indonesia Baru terkait kepemimpinan wasit Annas Apriliandi...