Warga Merapi Diimbau Waspada Saat Lebaran

BOYOLALI, SERUJI.CO.ID – Warga yang tinggal di kawasan rawan bencana (KRB) lereng Gunung Merapi di wilayah Kecamatan Selo Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, saat merayakan Lebaran diimbau tetap waspada, kata Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan (Forkompinca) Selo.

“Kami mengimbau warga di daerah KRB Merapi yang hendak berlebaran di kampung halaman tetap waspada memantau perkembangan Merapi,” kata Camat Selo Jarot Purnomo, di Boyolali, Senin (11/6).

Menurut Jarot Purnomo warga bisa memantau langsung kondisi puncak Merapi dan meminta informasi dari instansi terkait soal perkembangannya. Kondisi Merapi hingga kini statusnya tetap waspada.

Jarot mengatakan pihaknya berharap warga yang mudik ke wilayah Selo atau melintas jalur wisata Solo-Selo-Borobudur (SSB) tetap berhati-hati karena jalan itu, merupakan jalur alternatif.

Warga setibanya di kampung halaman Kecamatan Selo agar menjaga kesehatan karena abu erupsi Merapi sangat mengganggu terutama pernapasan dan pengelihatan.

“Kami melarang masyarakat untuk sementara mendaki Merapi sampai dinyatakan aman dalam level normal kembali. Pendakian ke puncak ditutup sejak Merapi Meletus,” katanya.

Menyinggung soal rencana kegiatan Lebaran, Jarot menjelaskan pihaknya sesuai keputusan Pemerintah akan melaksanakan Sholat Idul Fitri yang akan digelar di lapangan Desa Samiran Kecamatan Selo, pada Jumat (15/6).

Warga yang tinggal masuka KRB seperti Desa Tlogolele Selo Boyolali tetap berlebaran di kampung halaman dan mereka seperti biasa setelah menjalankan Sholat Idul Fitri bersilatuhrami ke sanak saudara, teman, dan para tetangga.

Menurut Kepada Desa Tlogolele Widodo berlebaran di kampung halaman masing-masing seperti adat jawa mereka saling bermaaf-maafan usai Sholat Idul Fitri. Namun, warga tetap diminta waspada karena Merapi statusnya waspada.

“Warga Lebaran di kampung halaman dan mereka diimbau tetap waspada,” kata Widodo.

Kepala BPBD Boyolali Bambanga Sinungharjo mengatakan meskipun Merapi statusnya waspada, tetapi warga Tlogolele sudah tidak ada di tempat pengungsian sementara dan mereka sudah kembali ke rumah masing-masing. Namun, pihaknya tetap mengimbau warga tetap berhati-hati dan waspada terhadap perkembangan Merapi.

Kepala Polres Boyolali AKBP Aries Andhi mengatakan pada pemudik yang mengarah ke Magelang dan sekitarnya dapat memanfaatkan jalur alternatif SSB ketiga kondisi Merapi masih aman tidak terjadi erupsi.

“Pemudik selama tidak terjadi gangguan Merapi, jalur itu bisa digunakan dan kondisi jalan cukup mulus,” kata Kapolres. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Indonesia Darurat Keadilan