Setiap Selasa Wage Konsep Malioboro Semipedestrian Akan Diuji Coba


YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta akan melakukan uji coba penerapan konsep semipedestrian Jalan Malioboro, Yogyakarta dengan menutup kawasan itu dari kendaraan bermotor setiap Selasa Wage, bertepatan hari libur pedagang kaki lima.

“Tanggal 18 (Juni) Selasa Wage akan dimulai uji coba untuk penutupan Jalan Malioboro,” kata Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DIY, Sigit Sapto Rahardjo seusai rapat koordinasi persiapan uji coba Malioboro semipedestrian di Kantor Sekda DIY, Kamis (13/6).

Ia menjelaskan uji coba akan dilakukan setiap Selasa Wage atau setiap selapan (35 hari) sekali bersamaan dengan agenda libur pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Malioboro. Berdasarkan hasil rapat koordinasi yang dihadiri Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti, uji coba akan dimulai pukul 06.00-21.00 WIB.

Ia mengatakan, selain andong, becak, dan Transjogja, kendaraan yang boleh melintas ke Jalan Malioboro selama uji coba adalah kendaraan pelayanan masyarakat, seperti ambulans, pemadam kebakaran, serta truk sampah.

“Tapi nanti tidak menutup kemungkinan (uji coba) di hari-hari ramai, Sabtu dan Minggu, juga dilakukan supaya ada evaluasi saat ramai seperti apa,” katanya.

Untuk uji coba tahap pertama, penutupan Malioboro dari kendaraan bermotor belum dilakukan secara penuh sehingga tidak menutup seluruh akses kendaraan ke Malioboro. Kendaraan dari Jalan Suryatmajan (selatan Kantor Gubernur DIY/Kepatihan) masih bisa melintas menyeberang Jalan Malioboro ke Jalan Pajeksan.

“Kendaraan dari Jalan Sosrowijayan juga boleh melintas ke DPRD DIY atau langsung ke Jalan Perwakilan. Khusus untuk Jalan Perwakilan rencananya akan dibuka dua arah tetapi masih dikaji,” katanya.

Untuk mendukung uji coba itu, sejumlah kantung parkir pengunjung Malioboro juga telah disiapkan, seperti di Abu Bakar Ali, Senopati di Jalan Senopati, Ngabean di Jalan Wahid Hasyim, Beskalan, serta Malioboro III eks-UPN di Jalan Ketandan Wetan.

Selama uji coba, pihak Pemda DIY bersama instansi terkait dan PKL akan melakukan evaluasi untuk mengetahui kekurangan dan kelebihan dari konsep semipedestrian itu.

“Dari Dishub DIY akan menurunkan 80 personel selama uji coba tersebut,” katanya.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

PT Semen Indonesia: Jebloknya Arus Kas Pasca Akuisisi Super Mahal Holcim

Akuisisi mestinya adalah sesuatu yang positif. Tetapi laporan keuangan terbaru SI berkata lain. Akuisisi justru menurunkan kinerja. Mengapa?

Demikian Mudah Dikenali Sebagai Hoaks, Info 7 Kontainer Surat Suara Masih Telan “Korban”

Yang membuat saya heran, kenapa para politisi, terutama yang menyebarkan info hoaks ini di akun media sosial (walau dalam bentuk tanya sekalipun) tidak mengenali bahwa info ini adalah hoaks?

Enam Pilar Kemerdekaan Ekonomi Bangsa

Walaupun telah merdeka secara politik sejak tahun 1945, akan tetapi RI masih terus tergantung produk perusahaan-perusahaan asing hingga saat ini. Mulai dari bangun pagi ke bangun pagi berikutnya kita menggunakan dan mengkonsumsi produk-produk perusahaan asing. Mulai dari urusan remeh temeh seperti semir sepatu dan jarum jahit sampai urusan canggih-canggih seperti pesawat terbang dan gadged.

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close