Petani Nira di Kulon Progo Kesulitan Jual Gula Semut

0
56
Petani nira

KULON PROGO, SERUJI.CO.ID – Petani nira di Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta kesulitan menjual gula semut karena rendahnya harga gula.

Seorang petani nira, Rahmadi di Kulon Progo, Kamis (8/3), mengatakan petani menjual gula semut ke koperasi dengan jumlah mengikuti pesanan konsumen.

“Kalau tidak ada pesanan, kami tidak mengirimkan produk, gula akan menumpuk dan menjatuhkan harga produk,” kata Rahmdi.

Ia mengatakan jumlah total gula produksi petani koperasi bisa mencapai 150 ton per bulan.

Kondisi inilah yang menurutnya berpandangan bahwa, pasar yang berkelanjutan lebih dibutuhkan oleh petani gula semut. Dengan demikian, petani akan senang dan kesejahteraan penderes nira lebih terjamin.

Untuk itu, ia mengharapkan pemkab lebih banyak membantu dalam hal pemasaran produk. Karena sejauh ini bentuk permintaan dari konsumen belum rutin atau berkelanjutan.

“Memfasilitasi ekspor sendiri untuk koperasi juga bisa, supaya kami tidak dipermainkan oleh buyer dan kalau bisa ekspor sendiri akan enak atau dalam bentuk talangan dana untuk pembelian gula lewat koperasi,” katanya.

Terkait sertifikasi natura gula semut, ia mengaku belum pernah mendengar perihal sertifikasi natura bersifat nasional. Yang ia tahu, gula semut hasil petani selama ini bisa laku jual karena telah memiliki sertifikasi organik. Sertifikasi tersebut telah dibantu penerbitannya oleh koperasi serba usaha tempatnya bernaung.

“Sebenarnya sertifikat luar negeri itu tidak sulit, cuman penjualannya yang memang sulit. Tapi, meski ada sertifikat kalau tidak ada pasar, buat apa?,” keluhnya.

Bupati Kulon Progo Hasto Wardoyo mengatakan dalam waktu tiga sampai empat bulan ke depan, Pemkab akan memberikan bantuan berupa alat pengemas gula semut menjadi bentuk kemasan kecil kepada empat kelompok.

Pemkab juga akan memberikan bantuan senilai Rp600 juta untuk membantu membangun lingkungan produksi gula semut yang sesuai dengan standar sertifikasi.

“Kami juga akan membantu mencarikan pasar, jadi selain merintis sistem juga memfasilitasi,” tambahnya.

Ia mengatakan pemkab akan membuatkan pasar lokal dengan menyasar hotel-hotel yang ada di DIY supaya menggunakan gula semut produksi petani nira Kulon Progo. Menurutnya, pasar lokal sangat berpotensi besar dan pasarnya terbuka lebar.

Untuk mewujudkan hal tersebut, pemkab mengusahakan sertifikat natura yang standart nasional, pendampingan produksi, pengemasan dan pemasaran.

“Pasar lokal sangat terbuka lebar. Kalau menjual ke luar negeri keuntungannya sedikit, kami akan arahkan memasarkan gula semut dalam negeri. Kami targetkan stop ekspor gula semut, dan mulai menggarap pasar lokal,” katanya. (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Diduga Ada ASN Dukung Gus Ipul, Ini Komentar Mantan Sekdaprov Jatim

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Munculnya postingan foto Asisten II Sekdaprov Jatim Fattah Yasin bersama beberapa orang termasuk mantan Gubernur Jatim Imam Utomo dan salah satu...

Tabung Elpiji Meledak di Bandung, 14 Orang Luka

BANDUNG, SERUJI.CO.ID - Tabung gas berukuran tiga kilogram meledak di sebuah rumah kontrakan di Gang Marsadi, Kelurahan Babakan Sari, Kecamatan Kiaracondong Kota Bandung, dan melukai...

Korban Dukun Cabul di Sukabumi Terus Bertambah

SUKABUMI, SERUJI.CO.ID - Hasil pemeriksaan anggota Polsek Cibadak, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat korban dukun cabul AR (43) warga Ciaul, Kota Sukabumi terus bertambah hingga...
Penggelapan dana

Kejaksaan Jatim Dalami 15 Anggota Dewan Terlibat P2SEM

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Kejaksaan Tinggi Jawa Timur (Kejati Jatim) mendalami keterlibatan 15 anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jatim periode 2004 - 2009 dalam...
tewas

Seorang Wanita Tewas Diduga Keracunan Minuman

RANTAU, SERUJI.CO.ID - Seorang wanita muda berinisial HS berusia 18 tahun warga Desa Bakau, Kecamatan Margasari, Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, meninggal dunia diduga karena...