Pemerintah Bagi-Bagikan Bus Sekolah Pada Pondok Pesantren

MAGELANG, SERUJI.CO.ID – Pemerintah lewat Kementerian Perhubungan memberikan bantuan berupa bus sekolah kepada lima pondok pesantren di Kabupaten Magelang dan Temanggung, Jawa Tengah.

Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat Wilayah X Jawa Tengah dan DIY, Prasetyo Kentjono mengatakan dalam memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW 1440 H, Kementerian Perhubungan menyerahkan lima bus untuk menunjang transportasi para santri.

“Lima ponpes yang menerima bantuan bus sekolah, yakni Ponpes Darussalam Timur Muntilan, Ponpes Hida Al Quran, Ponpes Sirojul Rohim, Ponpes Nurul Huda, dan Ponpes Nurul Anwar,” kata Prasetyo¬†di Magelang, Selasa (20/11).

Bupati Magelang Zaenal Arifin mengatakan pendidikan karakter sangat dibutuhkan oleh semua lapisan masyarakat. Jenjang pendidikan harus dilakukan baik pendidikan formal maupun nonformal, salah satunya keberadaan ponpes yang memberikan kontribusi besar dan semangat bagi Pemerintah Kabupaten Magelang untuk ikut bersama-sama membangun karakter bangsa.

“Maka kami atas nama Pemerintah Kabupaten Magelang mengucapkan banyak terima kasih kepada Menteri Perhubungan, melalui Dirjen Kementerian Perhubungan Darat, bersama anggota DPR RI, yang ingin bersama-sama untuk memperjuangkan kualitas pendidikan, terutama di ponpes,” kata Zaenal.

Zaenal mengatakan sudah beberapa kali Pemkab Magelang menerima bantuan dari Kementerian Perhubungan. Tahun lalu, pihaknya juga telah menerima bantuan berupa tiga bus sekolah yang bisa dimanfaatkan oleh anak-anak sekolah di wilayah Kabupaten Magelang.

Anggota Komisi V DPR RI Sudjadi berharap bantuan berupa bus sebagai sarana pendidikan di wilayah Kabupaten Magelang ini tidak berhenti sampai tahun 2018 saja, namun berkelanjutan di tahun-tahun yang akan datang.

“Semoga di tahun 2019, juga dapat menular ke ponpes-ponpes lainnya, terutama bagi ponpes yang membutuhkan. Tentu saja melalui survei dengan hasil yang merekomendasikan, bahwa ponpes tersebut layak mendapatkan bantuan berupa bus sekolah tersebut,” kata Sujadi.

Sekretaris Direktorat Jendral Perhubungan Darat, Irjen Pol Budi Setyadi mengatakan hingga saat ini Kementerian Perhubungan sudah mempersiapkan 180 unit bus yang akan diserahkan kepada perguruan tinggi, beberapa sekolah, maupun beberapa pondok pesantren.

“Nanti di tahun 2019 kita juga akan melakukan pengadaan kembali, karena ini sesuai dengan amanat dari Presiden. Memang Menhub diminta untuk membuka aksesibilitas dan konektivitas nasional yang memang perlu ditingkatkan kembali,” katanya.

Ia menuturkan bus sekolah untuk memberikan fasilitas kepada para mahasiswa, siswa maupun santri, sebagai sarana transportasi. Kemudian juga agar masyarakat mulai beralih menggunakan fasilitas-fasilitas tersebut dari angkutan pribadi menjadi angkutan bus.

“Selain itu, harapannya juga untuk meningkatkan kualitas keselamatan lalu lintas. Jadi jangan biarkan anak-anak sekolah maupun santri-santri di ponpes itu jalan ke sekolah maupun pesantrennya menggunakan sepeda motor. Kami harapkan bisa ada angkutan yang membantu mereka,” tukasnya. (Ant/SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER