Menkeu Ingatkan Golongan Menengah Jangan Bermental Gratisan

SEMARANG, SERUJI.CO.ID – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengingatkan masyarakat golongan menengah jangan punya mental “gratisan” yang selalu meminta pelayanan dari negara dalam bentuk subsidi.

“Saya sering dengar dari publik kalau kita punya mental harus semuanya negara yang mengurus. Negara itu mengurus yang paling ‘vulnerable’, paling lemah,” katanya di Semarang, Senin (9/4).

Hal itu diungkapkannya saat menyampaikan kuliah umum berjudul “Digital Disruption: Peluang dan Tantangan Membangun Pondasi Ekonomi Indonesia 2045” di Universitas Diponegoro Semarang (Undip).

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), kata dia, termasuk alat untuk mengurangi kemiskinan, antara lain 10 juta penduduk Indonesia yang mendapatkan santunan dalam bentuk Program Keluarga Harapan (PKH).

Masyarakat yang termasuk kelompok menengah, kata sosok kelahiran Bandarlampung, 26 Agustus 1962 itu, harus percaya diri dan senang menjadi bagian dari negara yang memberikan kontribusi.

“Harusnya, saya sudah bayar pajak, saya meminta dalam bentuk ‘services’, bukan subsidi. Kalau dapat sekolah, yang bagus, gurunya bener, ngurus KTP cepet, ngurus SIM juga cepet,” katanya.

Kalau berkuliah, kata dia, mendapatkan universitas yang bagus, fasilitasnya bagus, termasuk pengajarnya berkualitas, perpustakaan yang bagus, serta bisa mengakses buku-buku yang berkualitas.

Itulah, kata dia, sikap kelas menengah yang turut berkontribusi terhadap negara dan meminta pelayanan tidak dalam bentuk subsidi, melainkan “service” dengan kualitas yang bagus.

“Namun, kalau kelas menengah mentalnya ingin masuk gratis, nanti masuk kelas karena gratis gurunya masuk syukur, enggak masuk, ya, enggak apa-apa karena gratis,” katanya.

Menkeu menilai perlunya memasukkan “mindset” yang bagus kepada masyarakat, terutama generasi muda agar bisa membangun karakter yang baik dan benar untuk kekuatan menuju Indonesia 2045.

“Seiring kemajuan teknologi yang masuk, maka sikap yang penting. Yang tidak bisa digantikan robot adalah ‘critical thinking’ yang bisa berpikir kritis, punya empati, dan bisa merasakan emosional,” katanya.

Dengan pondasi “mindset” dan sikap yang benar dan tidak hanya sibuk memikirkan hal-hal yang bersifat sepele, ia menambahkan akan membuat Indonesia menjadi kuat dan terus maju.

“Kalau hanya sibuk mikirin hal-hal sepele, sementara hal-hal fundamental malah tidak terpikirkan maka kita semua kehilangan waktu,” pesan mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu. (Ant/SU02)

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Umat Islam Harus Menangkan Pilpres dan Pileg

Mengingat betapa pentingnya momentum Pemilu 17 April 2019, maka umat Islam harus benar-benar berjuang dan mempunyai komitmen untuk dapat memenangkan pertarungan politik baik untuk Pilpres maupun Pileg yaitu memilih calon Paslon Presiden/Wapres serta Caleg yang didukung oleh Partai Politik yang memang punya komitmen berjuang dan keberpihakan untuk kepentingan Umat Islam dalam semua aspek kehidupan berbangsa dan bernegara.

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

Tekan Hoaks Selama Pilkada 2020, AMSI Gelar Cek Fakta di 16 Wilayah

Kegiatan Cek Fakta sebagai bentuk kontribusi AMSI kepada publik dengan memberikan informasi yang bermutu selama masa Pemilihan Kepala Daerah 2020 dan menekan hoaks (mis/disinformasi) yang berpotensi beredar selama berlangsungnya masa kampanye dan Debat Pilkada 2020.

TERPOPULER