Inilah 4 Wasiat Hamengku Buwono IX Kepada Sultan Yogyakarta

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID –¬†Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X bertekad memegang teguh empat wasiat penting yang berisi prinsip hidup dari ayahandanya, Sri Sultan Hamengku Buwono IX, semasa hidupnya.

“Keempat pesan (wasiat) ini yang akan saya bawa mati sebagai pengabdian saya,” kata Sultan saat acara sarasehan seusai Renungan dan Upacara Peringatan Hari Bapak Pramuka Indonesia di Pagelaran Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Rabu (11/4) malam.

Dia mengatakan keempat pesan itu disampaikan oleh Sultan HB IX saat beberapa waktu menjelang perjalanan berobat ke Amerika Serikat dan akhirnya wafat di Wasington DC pada 1988.

Sebelum memberikan empat pesan itu, Sultan HB IX bertanya kepada Sultan HB X apakah ingin hidup mulia atau “mukti” (bermanfaat bagi masyarakat).

“Saya tidak mengerti (maksud pertanyaan itu, red.), tetapi saya menjawab (memilih, red.) ‘mukti’. Kalau saya mulia belum tentu keberadaan saya memberikan manfaat bagi orang lain. Kalau saya ‘mukti’, mungkin saya tidak kaya, tetapi pikiran dan tenaga saya bisa bermanfaat untuk orang lain,” kata dia.

Mendangar jawaban Sultan, Sultan HB IX lantas berpesan empat hal. Pesan pertama, Sultan HB IX memintanya berjanji untuk mengayomi setiap orang, meskipun orang tersebut tidak suka atau membencinya.

“Biarpun orang itu tidak senang dengan diri kamu. Kamu bersedia berjanji (tetap mengayomi, red.)?,” kata Sultan menirukan ucapan ayahnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Diakuisisi atau Mengakuisisi: Satu Demi Satu Jatuh ke Tangan Asing

Suatu saat Anda didatangi oleh manajer pengembangan usaha Unilever menawari Anda untuk membeli 100% saham perusahaan Anda dengan harga 25 tahun laba alias Rp250 miliar. Anda dipersilakan pensiun dengan menikmati laba 25 tahun kedepan dalam bentuk uang tunai. Anda tertarik tidak? Ngiler tidak?

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER