Gerakan Selasa Wage Malioboro Masih Fokus Kebersihan


YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID – Gerakan Selasa Wage di Malioboro Yogyakarta yang sudah dilakukan untuk ketiga kalinya masih difokuskan pada sektor kebersihan dengan melibatkan seluruh komunitas di kawasan itu untuk melakukan pembersihan bersama-sama.

“Hingga pelaksanan kegiatan Selasa Wage yang ketiga ini, kegiatan masih difokuskan pada kebersihan. Saya kira, sampai kegiatan keempat yang akan dilakukan 35 hari lagi, fokus kegiatan tetap pada kebersihan,” kata Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Selasa (5/12).

Kegiatan membersihkan Malioboro pada pelaksanaan Selasa Wage ketiga tersebut dilakukan dengan memotong ranting pohon, menyapu trotoar di sisi timur dan barat jalan, hingga menggelontor saluran drainase dengan air agar tidak tersumbat.

“Kondisi drainase memang kerap tersumbat oleh limbah dari pedagang hingga kotoran kuda. Kami berharap, ada kesadaran seluruh pihak agar kondisi ini tidak terus berlanjut karena akan membuat wisatawan tidak nyaman,” katanya.

Heroe mengingatkan bahwa tujuan utama untuk membersihkan Malioboro setiap Selasa Wage adalah mewujudkan kawasan Malioboro yang nyaman sehingga bisa dinikmati oleh wisatawan termasuk komunitas yang sehari-hari berada di kawasan tersebut.

“Kawasan Malioboro ini harus nyaman dan bisa dinikmati. Saya berharap, kegiatan Selasa Wage ini menjadi budaya. Artinya, seluruh komunitas di kawasan ini termasuk wisatawan menjaga kebersihan Malioboro setiap waktu,” katanya.

Ia juga meminta agar gerakan Selasa Wage terus dikembangkan sehingga tidak hanya terbatas pada kegiatan membersihkan kawasan secara bersama-sama tetapi bisa berkembang dalam bentuk kegiatan lain dengan pola yang lebih terpadu.

“Jika biasanya hanya komunitas pedagang kaki lima yang terlibat, maka kegiatan ke depan harus bisa melibatkan lebih banyak komunitas seperti pemilik toko. Pemilik bisa mengecat bangunan toko mereka agar terlihat lebih rapi,” kata Heroe.

Sementara itu, Kepala Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman Kota Yogyakarta Aki Lukman mengatakan, kondisi drainase kerap tersumbat oleh kotoran baik dari limbah pedagang maupun dari kotoran kuda.

“Kami berharap, ada kesadaran bersama bahwa saluran drainase bukan untuk memasukkan limbah. Jika sudah tersumbat, maka bisa menggenang dan menimbulkan bau tidak sedap. Padahal, untuk membersihkannya tidak mudah karena petugas harus membongkar tutup saluran,” katanya. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Zero Black Out, Mampukah PLN?

Black out tidak disebut secara eksplisit. Hanya menjadi bagian jabaran risiko produksi/operasi yaitu kerusakan peralatan. Inilah  masalah pokoknya. Sesuatu yang berakibat fatal tidak diidentifikasi secara cukup dalam dokumen rencana stratejik jangka panjang PLN.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

Inilah Tulisan AR Baswedan Bantah Tudingan Gerakan Islam Bertentangan dengan Pancasila

AR Baswedan menyebut, pihak-pihak yang sering mempertentangan gerakan Islam dengan Pancasila justru adalah pihak-pihak yang pada hakikatnya tidak paham Pancasila. Justru sebaliknya, pemuka-pemuka ahli pikir Islam memberi pengertian-pengertian yang baik tentang Pancasila yang keluar dari keyakinan yang kuat.

Antisipasi Pelambatan Ekonomi, Ketua DPD Kumpulkan Kadin Provinsi se Indonesia

“Saya sengaja mengumpulkan para ketua umum Kadin provinsi, karena hari ini kita menghadapi masalah serius di sektor dunia usaha dan dunia industri," kata La Nyalla

Kontroversi Omnibus Law, Fahira: Wujud Frustasi Pemerintah atas Kemendegkan Ekonomi

Omnibus Law RUU Cipta Kerja (sebelumnya Cipta Lapangan Kerja atau Cilaka) dinilai sebagai bentuk rasa frustasi pemerintah atas kemandegkan ekonomi yang terjadi lima tahun belakangan ini.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close