Polda Jabar: Pemeriksaan Pembawa Anjing ke Masjid Terkendala Kejiwaan

BANDUNG, SERUJI.CO.ID – Kepolisian Resor (Polres) Bogor masih mendalami kasus perempuan berinisial SM (52) yang membawa anjing ke dalam masjid dengan melakukan pemeriksana kepada suaminya terkait kondisi kejiwaan perempuan tersebut.

Kabid Humas Polda Jawa Barat, Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko, mengatakan pemeriksaan terhadap suami SM ini dilakukan karena penyidik Polres Bogor kesulitan memeriksa SM yang emosinya tidak stabil.

“Polres Bogor mengalami kendala salah satunya kesulitan karena emosinya yang kurang dapat dikendalikan, sehingga pemeriksaan tidak dapat berjalan dengan baik. Maka dari itu, kita mendalami dari suami SM,” kata Trunoyudo, di Bandung, Senin (1/7).

Maka dari itu, untuk melakukan pendalaman lebih lanjut, menurutnya, pihak kepolisian tengah bekerjasama dengan rumah sakit yang kompeten dalam bidang kejiwaan.

“Maka perlu ke Rumah Sakit Kramatdjati untuk cek ke psikiater atau psikolog. Dokter kejiwaan gitu, karena kita didampingi rumah sakit juga yang memang kompeten dalam hal ini,” katanya.

Berdasarkan keterangan suami SM, Trunoyudo mengatakan SM memang tengah menjalani perawatan kejiwaan di rumah sakit. Meski begitu, polisi masih mendalami sejak kapan SM ditangani di rumah sakit jiwa.

“Bahwasanya disampaikan suaminya ini, SM dalam perawatan juga. Perawatan dari dua rumah sakit. Perawatan kejiwaan,” kata Truno.

Dengan demikian, ia menyatakan proses observasi kejiwaan di RS Polri ini tidak bisa diburu-buru. Menurutnya, untuk memperdalam kasus ini, pihak kepolisian membutuhkan waktu untuk bisa melihat hasil dari tes kejiwaan tersebut.

“Karena ini, hasil tes kejiwaan butuh waktu observasi. Maka saat ini masih dalam perawatan medis. Terus kemudian nanti hasilnya akan kita koordinasikan,” katanya.

Hingga kini, Kapolres Bogor AKBP Andi M Dicky mengatakan pihaknya sudah memeriksa empat saksi atas perkara yang sempat menggegerkan jagat media sosial (medsos) itu.

“Kita maunya diselesaikan secepatnya, idealnya waktu itu relatif. Waktu itu relatif karena saksi dan ahli serta keterangan juga bisa bertambah, jadi waktu relatif,” kata Andi pula.

SM terancam dijerat pasal 156 KUHP tentang penistaan agama dengan hukuman penjara lima tahun. Dicky mengatakan akan melakukan gelar perkara setelah mengetahui kondisi kejiwaan SM.

Diberitakan sebelumnya, aksi SM sempat viral di media sosial saat membawa seekor anjing ke dalam Masjid Al Munawaroh, Bogor, Minggu (30/6/2019) siang, dan terlibat pertengkaran dengan jamaah.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Jokowi, Propaganda Rusia dan Rand Corporation

Penggunaan istilah Propaganda Rusia ini menjadi masalah besar sebab dalam kapasitas apa Jokowi menyatakan hal tersebut? Apakah sebagai Presiden Republik Indonesia atau sebatas calon presiden (Capres)?

Promo Miras Holywings, Fahira: Ini Provokasi bukan Promosi

SERUJI.CO.ID - Anggota DPD RI yang juga Senator DKI...

Demo Penghina Nabi di India, Dua Remaja Tewas

SERUJI.CO.ID - Dua remaja Muslim tewas dalam kekerasan di...

Syafii Maarif dan Isu Perbudakan Spiritual

Bagi saya mendewa-dewakan mereka yang mengaku keturunan Nabi adalah bentuk perbudakan spiritual.

Innalillahi, Kembali Indonesia Berduka Guru Bangsa Buya Syafii Maarif Berpulang

Kabar duka kembali menyelimuti bangsa Indonesia dengan berpulangnya guru bangsa Buya Syafii Maarif pada hari hari ini, Jumat 27 Mei 2022.

Di Hari Kebangkitan Nasional Website Berisi Karya Denny JA Diluncurkan

Denny JA meluncurkan website 300 karyanya di website DENNY JA’s WORLD. Peluncuran webside ini bertepatan dengan hari Kebangkitan Nasional.

Pembunuhan Jurnalis: Selebriti Dunia Menuntut Pertanggungjawaban Pemerintah Israel

Lebih dari 100 selebriti dan artis mancanegara menuntut pertanggungjawaban pemerintah Israel terhadap pembunuhan jurnalis Shireen Abu Akleh.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Segarkan Wajah dengan A I U E O