MENU

Tim SAR Bermalam di Pegunungan Untuk Melanjutkan Pencarian Helikopter MI 17 Pada Senin Pagi

JAYAPURA, SERUJI.CO.ID – Komandan Lanud Silas Papare, Sentani, Marsma TNI Tri Bowo mengatakan, saat ini tim SAR gabungan yang dikerahkan untuk mencari keberadaan Helikopter MI 17 yang hilang kontak dalam penerbangan Oksibil-Jayapura, Provinsi Papua sejak Jumat (28/6) bermalam di kawasan pegunungan dengan ketinggian sekitar 2.500 meter di atas permukaan laut (mdpl) guna melanjutkan pencarian pada Senin (1/7) pagi.

Ia menjelaskan bahwa tim SAR gabungan terpaksa bermalam karena tidak memungkinkan melanjutkan pencarian, dan akan meneruskan pencarian pada Senin (1/7) dan selanjutnya menuju ke lokasi yang dilaporkan satelit adanya titik panas.

“Mudah-mudahan cuaca bersahabat sehingga tim dapat bergerak maksimal,” katanya, seperti yang dilansir dari Antara, di Jayapura, Ahad (30/6) malam.

Dikatakannya bahwa sebelumnya ada laporan dari hasil pendeteksian yang dilakukan satelit tentang lima titik panas yang dilokasi yang diperkirakan menjadi lintasan helikopter berpenumpang 12 orang termasuk awaknya.

Cuaca pada Ahad (30/6) cukup baik sehingga pesawat CN 235 milik TNI AU dapat terbang dua kali ke Oksibil dengan membawa bahan bakar minyak (BBM) dan tim SAR dari Sentani.

Namun dua helikopter dari Timika yang menuju Oksibil menyusuri selatan Papua terpaksa berhenti di Tanah Merah akibat cuaca tidak bersahabat.

“Memang benar saat ini kedua helikopter milik TNI AD berada di Tanah Merah, ibu kota Kabupaten Boven Digul dan dijadwalkan Senin (1/7) melanjutkan perjalanan ke Oksibil,” kata Tri Bowo.

Ingin mengabarkan peristiwa atau menulis opini? Silahkan tulis di kanal WARGA SERUJI dengan klik link ini

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

BERITA TERBARU

TERPOPULER