Sengaja Rekayasa Isu, MUI: Jangan Terprovokasi Sara

0
22
mui
Gedung Majelis Ulama Indonesia di Jakarta. (foto:Istimewa)

TERNATE, SERUJI.CO.ID – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maluku Utara (Malut) mengimbau masyarakat di daerah itu tidak mudah terprovokasi isu Sara, baik yang terkait dengan Pilkada 2018 maupun kasus di daerah lain.

“Apapun alasannya masyarakat jangan mudah terprovokasi dengan isu Sara karena bisa jadi isu itu sengaja direkayasa pihak tertentu untuk menciptakan konflik di masyarakat,” kata Ketua Dewan Syuroh MUI Malut, Yamin Hadad di Ternate, Selasa (13/2).

Kalaupun isu Sara itu benar adanya, masyarakat harus tetap bijak dalam menyikapinya dan menyerahkan sepenuhnya kepada institusi yang berwenang untuk menanganinya sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

Menurut dia, Keberagaman suku, agama, ras dan golongan yang ada di Malut harus diterima sebagai rahmat Tuhan Yang Maha Esa untuk saling menyayangi, melindungi dan menolong dalam semangat kebhinnekaan dan kesatuan.

Karena itu, dalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa, termasuk dalam menghadapi Pilkada 2018, penggunaan simbol suku, agama, ras dan golongan dalam upaya mendapatkan dukungan harus dihindari.

Ia juga mengimbau kepada seluruh elemen masyarakat di Malut, khususnya pejabat birokrasi dan politisi agar tidak mengeluarkan pernyataan di depan publik yang sifatnya mengomentari atau menilai agama orang lain karena hal seperti itu sangat berpotensi menimbulkan reaksi di masyarakat.

Khusus kepada aparat kepolisian di Malut diminta untuk lebih serius mengatasi hal-hal yang dapat memicu terjadinya konflik di masyarakat. Seperti peredaran minuman keras dan pemasangan atribut kampanye pada Pilkada Malut 2018 yang materinya dapat memancing ketersinggungan pihak lain.

“MUI Malut telah pula meminta kepada para ulama, ustad dan imam di Malut untuk terus memberikan pencerahan kepada masyarakat, khususnya dalam hal pengamalan ajaran agama, karena jika setiap anggota masyarakat di daerah ini konsisten mengamalkan ajaran agama maka tidak akan terjadi konflik atau tindakan negatif lainnya,”ujar Yamin Hadad. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA
Tri Rismaharini

Risma Jelaskan Tata Kota Kepada Arsitek se-Indonesia

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menjelaskan konsep pengelolaan tata kota di hadapan puluhan arsitek se-Indonesia dan mancanegara (Malaysia, Thailand dan Singapura) di...

Bawaslu Larang Pasang APK di Lembaga Negara dan Tempat Ibadah

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Badan Pengawas Pemilihan Umum Jawa Timur melarang Alat Peraga Kampanye (APK) dipasang di Lembaga Negara yang bukan fasilitas pribadi. "Yang jelas, Undang-Undang...
Zaadit Taqwa

Zaadit Taqwa Pemberi “Kartu Kuning” Orasi di Riau

PEKANBARU, SERUJI.CO.ID - Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia Zaadit Taqwa yang sempat memberi "kartu kuning" kepada Presiden Jokowi, muncul bersama ratusan perwakilan BEM se-Indonesia...
Gus Ipul sowan Pesantren

Hari Kedelapan Kampanye, Gus Ipul Pilih Sowan ke Ponpes di Kediri dan Mojokerto

KEDIRI, SERUJI.CO.ID - Hari kedelapan berkampanye, calon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) memilih sowan ke sejumlah Pondok Pesantren di Kediri dan Mojokerto. Gus...
Ibu Penggigit Tangan

Ibu Penggigit Tangan Polisi Ditetapkan Jadi Tersangka

KUDUS, SERUJI.CO.ID - Seorang ibu yang menggigit tangan salah seorang petugas Satlantas Polres Kudus, Jawa Tengah, ditetapkan sebagai tersangka dengan tuduhan melawan petugas yang sedang...
loading...

Keistimewaan Air Bekas Wudhu terhadap Kehidupan Tanaman

Air sebagai sumber kehidupan sudah menjadi pengetahuan umum. Sementara di bumi kondisi air macam-macam. Dari berbagai macam air itu ternyata berbeda-beda pula terhadap tanaman. Untuk...
IMG20180222054602

Kota Ini Mulai Dikepung Kabut Asap, Siapa Pelakunya..?

Kotawaringin Barat - Hampir sepekan udara kota Pangkalan Bun tampaknya sudah tidak bersahabat. Kebut asap mulai menyeruak aromanya tercium tidak sedap hanya karena ulah...
KH. Luthfi Bashori

Dalam Urusan Rumah Tangga, Jadikan Istri sebagai Teman Diskusi

Saat seorang suami berada dalam lingkungan rumah tangga dan mengurus hal-hal yang terkait dengan kemaslahatan keluarganya, maka teman diskusi yang paling tepat adalah istrinya....