Pengamat: Pemerintah Jangan Seenaknya Lakukan Reklamasi Pantai

TERNATE, SERUJI.CO.ID – Pengamat Perikanan dan Kelautan dari Universitas Muhammadiyah Maluku Utara (UMMU) Mahmud Hasan meminta pemerintah kabupaten/kota di Malut untuk tidak seenaknya melakukan reklamasi pantai di daerah masing-masing.

“Mereklamasi pantai bukan sesuatu yang salah, tetapi harus sesuai aturan dan melalui kajian yang komprehensif,”katanya di Ternate, Rabu (21/3), menanggapi maraknya reklamasi pantai yang dilakukan di sejumlah kabupaten/kota di Malut.

Menurut dia, mereklamasi pantai akan mengakibatkan perubahan ekosistem pantai, yang sudah pasti akan memberi dampak terhadap lingkungan laut sekitarnya dan sosial ekonomi masyarakat setempat.

Dampak dari reklamasi pantai itu, kata Mahmud Hasan, akan dirasakan dalam jangka panjang, terutama untuk dampaknya terhadap lingkungan laut sekitarnya, seperti ikan akan semakin menjauh dari perairan pantai yang direklamasi.

Ia melihat reklamasi pantai yang dilakukan di sejumlah kabupaten/kota di Malut umumnya untuk memenuhi kebutuhan lahan para pengusaha di lokasi strategis, sehingga reklamasi itu sebenarnya hanya menguntungkan pengusaha.

“Pengusaha memang memanfaatkan lahan reklamasi pantai itu untuk membangun usaha, misalnya pusat perbelanjaan yang dapat memberi sumber pendapatan kepada daerah dan penyediaan lapangan kerja,”katanya.

Tetapi menurut Mahmud Hasan, manfaat yang didapatkan dari keberadaan usaha itu sebenarnya tidak seberapa jika dibandingkan dengan kerugian yang timbul akibat dampak dari reklamasi yang dilakukan.

Ia mengimbau kepada Pemprov Malut, khususnya Badan Lingkungan Hidup agar ketika mengeluarkan izin Amdal reklamasi pantai di kabupaten/kota, jangan hanya melihat aspek teknis, tetapi juga mempertimbangkan kepentingan jangka panjang bagi masyarakat terhadap pantai yang akan direklamasi.

Selain itu, untuk kawasan pantai yang memiliki nilai sejarah atau kearifan lokal harus bebas dari reklamasi, karena menghilangkan tempat seperti itu untuk kepentingan reklamasi sama artinya dengan tidak menghargai nilai sejarah dan warisan budaya leluhur. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Dokter Bedah Yang Ditahan Kejari Pekanbaru Ini, Gemar Ongkosi Pasien Kurang Mampu

Tak hanya memberi pengobatan gratis, ternyata selama ini drg Masrial juga banyak membantu pasien kurang mampu. Apa saja bentuk bantuan itu?

Muru’ah

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Akibat drg Masrial Ditahan Kejari, Operasi Gratis Bibir Sumbing 40 Pasien Ini Terancam Batal

Akibat penahanan drg. Masrial, pelaksanaan operasi gratis bibir sumbing di Bengkulu terancam batal.