Menteri Yohana: Campak-Gizi Buruk Sangat Rugikan Papua

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yembise mengatakan, kejadian luar biasa campak dan gizi buruk di Kabupaten Asmat, Provinsi Papua sangat merugikan Papua karena yang menjadi korban kebanyakan adalah perempuan dan anak-anak.

“Perempuan dan anak-anak adalah pilar suatu bangsa. Papua sangat dirugikan karena banyak perempuan dan anak yang meninggal karena campak dan gizi buruk,” kata Yohana dalam rapat konsultasi dengan pimpinan DPR di Jakarta, Kamis (1/2).

Karena itu, Yohana mendorong pemerintah daerah agar mendahulukan kepentingan perempuan dan anak. Ada beberapa hak anak yang tidak bisa ditinggalkan khususnya terkait dengan tumbuh kembangnya.

Begitu pula dengan para perempuan, Yohana mengatakan faktor budaya di Papua menyebabkan banyak perempuan tidak mendapatkan pendidikan yang ujungnya adalah pemenuhan kesehatan dan tumbuh kembang anak.

“Karena itu kami siapkan program pemberdayaan perempuan berupa pelatihan sederhana. Yang penting perempuan bisa memasak yang baik dan sehat untuk anaknya dan bisa mencuci pakaian serta mencuci tangan agar kehidupan keluarganya sehat,” tuturnya.

Selain itu juga ada program Pusat Pembelajaran Keluarga (Puspaga), yaitu layanan konsultasi kepada keluarga khususnya perempuan agar wawasan mereka bisa lebih terbuka.

“Perlu peran laki-laki juga untuk melindungi perempuan dan anak. Di Papua banyak perkawinan anak terjadi. Mereka belum siap secara reproduksi, akhirnya memiliki anak di usia muda,” katanya.

Rapat konsultasi pemerintah dengan pimpinan DPR dipimpin Wakil Ketua DPR Koordinator Bidang Kesra Fahri Hamzah dengan dihadiri Wakil Ketua DPR Fadli Zon, Ketua Komisi IX Dede Yusuf, Wakil Ketua Komisi IX Syamsul Bachri, Wakil Ketua Komisi IX Ermalena dan sejumlah anggota lain.

Menteri yang hadir pada rapat konsultasi itu adalah Menteri Sosial Idrus Marham, Menteri Kesehatan Nila F Moeloek, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yembise, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ancandra Tahar. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER