Jembatan Layang Pertama di Sulteng Selesai 2019

0
42
fly over (ilustrasi)

PALU, SERUJI.CO.ID – Jalan layang (fly-over) pertama di Sulawesi Tengah yang mulai dikerjakan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Kelurahan Pantoloan, Kota Palu, akan rampung pada 2019.

“Sekarang masih dalam tahap pembebasan lahan dengan dana APBN 2018 sekitar Rp20 miliar,” kata Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) XIV Sulteng-Sultra Akhmad Cahyadi yang dihubungi di Palu, Jumat (18/5).

Ia menjelaskan bahwa setelah pembebasan lahan, akan dilanjutkan dengan pelaksanaan tender yang diharapkan rampung pada November 2018 sehingga awal 2019, fly-over itu sudah mulai konstruksi.

“Kontrak pengerjaan fisik proyek kita targetkan hanya 10 bulan sudah selesai,” ujar Cahyadi yang didampingi Kepala Satker PJN Wilayah II Ibu Kurniawan.

Pembangunan jalan layang di Pantoloan tersebut, kata Cahyadi, sangat strategis untuk menopang aktivitas ekonomi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Palu yang sedang berkembang pesat saat ini.

Jalan layang ini dibangun di atas jalur trans Sulawesi yang menghubungkan Kota Palu dengan Kabupaten Donggala, Tolitoli, Buol sampai Provinsi Gorontalo.

Bagian bawah jalan layang ini akan memperlancar arus lalulintas di jalur trans Sulawesi sementara bagian atasnya untuk angkutan barang dari KEK Palu ke kawasan Pelabuhan Pantoloan atau sebaliknya.

Sementara itu Kepala Satker PJN Wilayah II Ibnu Kurniawan menyebutkan bahwa semula proyek strategis ini akan menghabiskan anggaran sekitar Rp137 miliar.

“Namun kemudian kami temukan desain khusus yang lebih efisien yakni menggunakan beton ringan sehingga biayanya bisa ditekan menjadi sekitar Rp97 miliar,” ujarnya.

Sekda Provinsi Sulteng Hidayat Lamakarate yang dihubungi terpisah mengaku telah meminta Pemerintah Kota Palu dan semua instansi terkait untuk membantu BPJN XIV dalam menyukseskan proses pembebasan lahan yang sedang berjalan.

Jalan layang ini direncanakan sepanjang hampir satu kilometer yang terbagi atas panjang struktur 253 meter, panjang oprit kiri 356 meter dan oprit kanan 327 meter dengan lebar 18 meter.

Bila jalan layang ini terealisasi, maka pergerakan barang dari KEK Palu ke Pelabuhan Pantoloan tidak akan terhambat dengan kepadatan arus lalulintas di jalan trans Sulawesi, atau sebaliknya kelancaran dan keamanan lalulintas di jalur trans Sulawesi tidak terganggu angkutan barang-barang industri dari KEK ke Pelabuhan.

Sementara itu, Pemerintah Kota Palu berkepentingan dengan jalan layang ini sebab akan menjadi bagian dari jalan lingkar timur Kota Palu yang sedang dibangun pemerintah kota sebagai jalur alternatif mendukung poros tunggal Palu-Mamboro-Pantoloan yang kini semakin padat lalulintas. (Ant/Su02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
menhub

Menhub: Cuaca Buruk Belum Mempengaruhi Sektor Penerbangan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan sektor penerbangan belum terpengaruh kondisi cuaca buruk seperti yang dialami sektor pelayaran, meskipun kewaspadaan tetap...
tewas

Karena Kecelakaan Mobil, Pilot Lion Air Dimakamkan di Madinah

SERANG, SERUJI.CO.ID - Pilot Lion Air Captain Bambang Sugiri yang meninggal karena kecelakaan mobil di Arab Saudi, Sabtu (21/7), akan dimakamkan di Madinah pada...
Tahanan kabur

Dua dari 31 Orang Napi Lapas Doyo Yang Kabur Telah Diamankan

SENTANI, SERUJI.CO.ID - Kapolres Jayapura AKBP Victor Mackbon mengatakan jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Doyo Baru, Distrik Waibu, Kabupaten Jayapura,...

Untuk Asian Games, PSSI Miliki Dua Bus Baru

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) memiliki dua unit bus baru sebagai moda transportasi tim nasional sepak bola Indonesia menjelang bergulirnya...

Dirjen PAS: OTT di Sukamiskin Masalah Serius dan Tak Terduga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Sri Puguh Budi Utami mengatakan kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas)...