Jalur Trans Sulawesi Menuju Morowali Utara Diterjang banjir

MOROWALI UTARA, SERUJI.CO.ID – Jalur Trans Sulawesi menuju dua Kabupaten di Provinsi Sulawesi Tengah yakni Kabupaten Morowali Utara dan Morowali dilaporkan putus akibat banjir yang terjadi pada Kamis (20/6).

Seperti yang dilansir dari Antara, Jumat (21/6), ada beberapa titik jalan di Kabupaten Morowali Utara yang putus akibat banjir.

Titik banjir pertama terjadi di antara Desa Kolaka dan Desa Wawopada. Bahkan salah satu jembatan yang menghubungkan dua desa tersebut, tinggi air sungai melebihi jembatan.

Malines, seorang warga asal Kabupaten Morowali Utara yang berdomisili di Palu, Ibu Kota Provinsi Sulteng, mengatakan, sejak kemarin Jalur Trans Sulawesi itu tidak bisa dilewati kendaraan.

Kendaraan dari arah Morowali dan Morowali Utara yang akan menuju Palu dan sebaliknya harus rela bermalam menunggu sampai airnya surut dan bisa dilewati, namun sampai pagi ini, kendaraan belum bisa lewat, karena masih banjir.

“Adik saya yang akan datang menghadiri pesta di Palu kemungkinan besar tidak bisa datang karena jalan masih putus,” ujarnya.

Titik banjir lainnya juga terjadi pada jalur darat menuju Kolonodale. Jalan itu juga pada hari Kamis (20/6) tidak bisa dilewati.

Sulteng dalam beberapa hari terakhir ini dilanda beberapa kali banjir, terakhir banjir bandang terbesar di Kabupaten Morowali yang mengakibatkan jalur Trans Sulawesi Morowali-Kendari putus total selama beberapa hari akibat bencana alam tersebut.

Bahkan ada empat jembatan yang rusak diterjang banjir bandang akibat curah hujan yang cukup tinggi selama dua pekan terakhir ini.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mengingatkan masyarakat untuk tetap waspada terhadap cuaca ekstrem. Kepala BPBD Provinsi Sulteng, Bartholomeus Tandigala, mengatakan, hampir semua wilayah Sulteng dilanda cuaca ekstrem.

Daerah-daerah rawan bencana alam banjir dan longsor seperti Sigi, Palu, Donggala, Tolitoli, Buol, Banggai, Poso, Tojo Una-Una, Morowali, Morowali Utara dan Kabupaten Parigi Muotong.

Di daerah-daerah tersebut banyak sungai besar dan selama ini memang rawan banjir saat terjadi hujan deras di hulu sungai sehingga perlu diwaspadai oleh masyarakat, terutama yang bermukim di Daerah Aliran Sungai (DAS), termasuk di Palu, Ibu Kota Provinsi Sulteng yang permukiman warga berada di dekat sungai.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

Tekan Hoaks Selama Pilkada 2020, AMSI Gelar Cek Fakta di 16 Wilayah

Kegiatan Cek Fakta sebagai bentuk kontribusi AMSI kepada publik dengan memberikan informasi yang bermutu selama masa Pemilihan Kepala Daerah 2020 dan menekan hoaks (mis/disinformasi) yang berpotensi beredar selama berlangsungnya masa kampanye dan Debat Pilkada 2020.

TERPOPULER