Banjir Bandang Masih Merendam Desa di Gunung Timang

0
77
banjir
Evakuasi korban banjir (ilustrasi)

MUARA TEWEH, SERUJI.CO.ID –¬†Sejumlah desa di Kecamatan Gunung Timang Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah memasuki hari ke empat masih terendam banjir akibat meluapnya Sungai Montallat, namun ketinggian air mulai surut.

“Meski banjir mulai surut, namun beberapa desa masih terendam banjir dengan tingkat ketinggian yang bervariasi dan akses menuju sejumlah desa masih lumpuh karena jalan teredam banjir antara satu hingga 1,5 meter,” kata Camat Gunung Timang Syahmiludin A Surapati dihubungi dari Muara Teweh, Ahad (10/12).

Menurut Syahmiludin, ketinggian banjir di sejumlah desa di pedalaman Sungai Montallat atau wilayah hulu sudah mulai surut namun jalan dan akses menuju desa tersebut masih lumpuh dengan ketinggian banjir sekitar 0,5 meter desa-desa itu antara lain Pelari, Tongka, Siwau, Payang Ara, Sangkorang, Jaman, dan Kandui.

Loading...

Sementara itu, desa yang berada di hilir yang merupakan desa terparah terendam banjir bandang karena air mengalir ke hilir yakni Desa Malungai, Rarawa, Ketapang, Walur, Baliti, dan Majangkan dengan ketinggian banjir sekitar 1-1,5 meter.

“Kondisi ruas jalan negara Muara Teweh – Banjarmasin atau di kilometer 60 sejak Sabtu malam sudah surut dan air di jalan kering,” katanya.

Banjir bandang yang melanda Kecamatan Gunung Timang ini telah menelan korban jiwa. Seorang warga Desa Kandui meninggal dunia bernama Kiat Juma (74) tenggelam di sekitar rumahnya yang terendam banjir 1,5 meter pada Sabtu pagi.

Korban merupakan ayah dari Apolonius Damang Adat Kecamatan Gunung Timang dan Kepala Desa Jaman, Alim Tuda.

“Kami merasa prihatin atas kejadian ini, semoga keluarga korban tabah menghadapinya,” ujar Syahmiludin. (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU