Pemprov Banten Optimalkan Pencegahan Stunting

LEBAK, SERUJI.CO.ID – Sekretaris Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Provinsi Banten Muhammad Husen mengatakan pemerintah provinsi dapat megoptimalkan pencegahan stunting atau pertumbuhan tubuh kerdil bayi akibat kekerungan nutrisi gizi.

“Kita akan kehilangan generasi jika penderita stunting itu tidak dilakukan pencegahan,” kata Muhammad Husen di Lebak, Senin (9/4).

Selama ini, penderita stunting di Provinsi Banten cukup tinggi sehingga perlu penanganan secara komprehensif dengan melibatkan berbagai komponan mulai kepala daerah, Dinas Kesehatan, petugas medis, posyandu, tokoh agama, masyarakat, penguysaha dan relawan.

Selain itu juga dioptimalkan sosialisasi prilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Pihaknya mengapresiasi Kejadian Luar Biasa (KLB) gizi buruk di Kabupaten Lebak tahun 2005 adanya partisipasi pengusaha yang menyalurkan bantuan dana untuk pasien penderita gizi buruk yang dirawat di RSUD Adjidarmo Rangkasbitung.

Dimana saat itu juga terjadi penyakit polio atau kelumpuhan yang menimpa anak-anak tersebar di sejumlah daerah di Kabupatn Lebak.

“Kami berharap anak-anak penderita stunting juga mendapat bantuan dan penanganan khusus agar mereka kembali hidup sehat,” kata anggota DPRD Kabupaten Lebak.

Menurut dia, Pemprov Banten segera melakukan intervensi dengan mengalokasikan dana pemberian makanan tambahan (PMT) seperti biskuit dan susu juga vitamin.

Selain itu juga menyalurkan program pembangunan sanitasi agar mereka memiliki jamban yang sehat.

Sebab, masyarakat Banten hingga kini masih banyak buang air besar (BAB) di tempat sembarangan, seperti daerah aliran sungai, kebun dan drainase/selokan.

Begitu juga petugas medis mengintensifkan rutin melakukan pemeriksaan kesehatan ibu hamil dan anak.

Sebab, jika ibu hamil mengalami kekurangan nutrisi gizi maka akan melahirkan anak penderita stunting.

“Kita berharap kekurangan nutrisi gizi baik ibu hamil dan anak mendapatkan bantuan PMT,” katanya.

Gubernur Banten Wahidin Halim menekankan agar Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Banten mengintruksikan Dinas Kesehatan agar langsung ke masyarakat melihat kondisi kesehatan, di antaranya balita penderita gizi buruk atau gizi kurang serta kekurangan asupan vitamin, termasuk ibu hamil.

“Kita minta petugas medis memberikan pelayanan kesehatan masyarakat guna mencegah stunting itu, katanya menjelaskan.

Pelaksana Program Gizi Puskesmas Kalanganyar Kabupaten Lebak Rena Kurnia Febriana mengatakan selama ini, angka ibu hamil di wilayahnya yang mengalami kurang energi kronik (KEK) cukup tinggi hingga tercatat 51 orang.

Mereka masuk kategori KEK setelah dilakukan lingkar lengan atas hanya 23,50 sentimeter dengan berat badan 45 kilogram.

Ibu hamil yang masuk kategori KEK tentu akan melahirkan anak stunting akibat kekurangan nutrisi gizi.

Sedangkan, jumlah balita di Kecamatan Kalanganyar tercatat 3.397 anak dan di antaranya sembilan anak teridentifikasi gizi buruk.

“Kami rutin per triwulan menyalurkan PMT berupa biskuit dan susu bagi balita yang mengalami nutrisi gizi yang disalurkan melalui tenaga bidan desa,” katanya. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Lima Macam Riba Yang Diharamkam