Konsultan: MRT Jakarta Akan Tarik Investor Perkantoran Besar

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Konsultan properti Colliers International menyatakan bahwa pembangunan MRT Jakarta akan menarik investor yang membuat gedung-gedung perkantoran besar di wilayah ibukota.

“Salah satu yang membuat gedung menjadi lebih besar adalah infrastruktur seperti MRT,” kata Senior Associate Director Colliers International Ferry Salanto dalam paparan properti di Jakarta, Rabu (4/4).

Menurut Ferry, dengan MRT yang dijadwalkan beroperasi pada tahun 2019 mendatang, maka kemacetan di jalan-jalan utama ibukota diharapkan bisa lebih berkurang.

Hal tersebut, lanjutnya, dinilai juga akan membuat pemerintah dapat mengeluarkan kebijakan yang meningkatkan aktivitas bisnis di sekitar jalur MRT.

Ia berpendapat, dengan MRT dan sejumlah kebijakan lainnya seperti menaikkan tarif parkir yang diharapkan akan menarik semakin banyak warga untuk menggunakan transportasi publik, maka koefisien luas bangunan juga bisa ditingkatkan sehingga gedung semakin tinggi.

Namun karena saat ini belum beroperasi, ujar dia, maka keberadaan MRT dinilai belum menjadi faktor pendorong penyewa untuk berpindah ke berbaga gedung di sekitar stasiun MRT.

Namun, Ferry juga mengingatkan bahwa kemudahan akses dan transporasi bakal tetap menjadi pertimbangan penyewa untuk menentukan lokasi ekspansi yang akan mereka lakukan .

Sebelumnya, PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta menyatakan progress atau perkembangan proyek pembangunan sarana transportasi massal MRT sejauh ini sudah mencapai 92,50 persen.

“Terhitung sampai dengan 25 Maret 2018, kami mencatat progres penyelesaian proyek MRT Jakarta sudah mencapai 92,50 persen,” kata Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar di Jakarta, Kamis (29/3).

Menurut William, perkembangan proyek sebesar 92,50 persen itu terdiri dari penyelesaian konstruksi stasiun bawah tanah (underground) yang mencapai 95,83 persen dan penyelesaian konstruksi stasiun layang (elevated) sekitar 89,19 persen.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan berharap konsep Transit Oriented Development (TOD) Dukuh Atas dari PT MRT Jakarta nanti bukan sekadar membangun infrastruktur melainkan juga sebagai instrumen penumbuh budaya baru warga Jakarta.

Selain itu, ujar Anies, MRT juga diharapkan dapat menjadi sebagai ruang interaksi warga dengan latar belakang sosial, ekonomi, identitas yang berbeda. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Salah Besar Bila Disebut Konflik Agraria Tidak Ada 3 Tahun Terakhir, Berikut Datanya

Pendapat Guru Besar hukum terkait pernyataan capres nomor urut 01, Jokowi soal tidak adanya sengketa lahan dalam kurun 3 tahun ini di proyek infrastruktur.

Islam Mementingkan Sasaran, Bukan Sarana

Karena itu, term NKRI Bersyariah, itu sejatinya bid’ah; tidak ada presedennya dalam sejarah Islam alias mengada-ada. Sesuatu yang bid’ah semestinya dijauhi oleh para pengikut Rasulullah Saw. Apalagi jika istilah ini diniatkan untuk hajat politik yang pragmatis.

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

Kembali Terjadi, Ratusan Kader Militan PDIP Alihkan Dukungan ke Machfud-Mujiaman

Kader yang tergabung dalam kelompok yang menamakan diri Banteng Ketaton tersebut mendeklarasikan dukungannya pada Ahad (8/11) kemarin di daerah Pandegiling yang dikenal sebagai jantungnya PDI Perjuangan di Surabaya.

Tekan Hoaks Selama Pilkada 2020, AMSI Gelar Cek Fakta di 16 Wilayah

Kegiatan Cek Fakta sebagai bentuk kontribusi AMSI kepada publik dengan memberikan informasi yang bermutu selama masa Pemilihan Kepala Daerah 2020 dan menekan hoaks (mis/disinformasi) yang berpotensi beredar selama berlangsungnya masa kampanye dan Debat Pilkada 2020.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Kemcer Di Curug Cipeteuy