Fahira: Pembangunan Stadion BMW Sudah Jadi Kebutuhan, Bukan Gagah-Gagahan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Anggota DPD RI atau Senator DKI Jakarta Fahira Idris berharap polemik pembangunan stadion internasional di taman BMW, Jakarta Utara (Stadion BMW) yang direncanakan manjadi markas Persija segera menemui solusi agar pembangunannya bisa terus berjalan sehingga bisa selesai tepat waktu.

Menurut Fahira, hadirnya sebuah stadion bertaraf internasional dan dikelola secara profesional sudah menjadi kebutuhan Kota Jakarta, bukan sekedar buat gagah-gagahan.

“(stadion) Bukan untuk gagah-gagahan, tetapi sudah jadi kebutuhan. Memang sudah saatnya warga Jakarta punya stadion bertaraf internasional yang dikelola secara profesional. Semoga komitmen kuat Gubernur Anies untuk merealisasikan stadion bertaraf internasional yang juga akan menjadi markas Persija ini segera menemui jalannya,” ujar Fahira lewat keterangan tertulis yang diterima SERUJI, Rabu (21/11).

Fahira mengungkapkan, warga Jakarta harus mengawal komitmen kuat Gubernur Anies membangun stadion bagi warga dan tim kebanggaan ibu kota Persija. Ini agar, pada masa kepemimpinan Gubernur Anies, stadion yang berlokasi di Taman BMW ini benar-benar berdiri dan berbagai fasilitasnya bisa dinikmati oleh seluruh warga Jakarta.

“Periode sebelumnya kan sempat ada yang menjanjikan (bangun stadion), tetapi tidak terealisasi. Mumpung saat ini kita punya gubernur yang punya komitmen kuat, maka kita harus dukung dan kawal. Mudah-mudahan semua jalan terbuka dan mimpi warga Jakarta punya stadion seperti warga di kota-kota lain yang lebih dulu punya stadion, bisa terwujud. Miris memang, tinggal di ibu kota, tetapi warga dan tim sepakbolanya tidak punya stadion,” tukas Fahira yang kembali mencalonkan diri sebagai Anggota DPD RI Daerah Pemilihan DKI Jakarta pada Pemilu 2019 ini.

Fahira optimis, kemampuan dan pengalaman Jakarta yang berhasil membangun venue-venue olah raga bertaraf internasional bahkan menjadi salah satu yang terbaik di dunia seperti Jakarta Internasional Velodrome dan Equestrian Park Pulomas, menjadi modal kuat keberhasilan pembangunan Stadion BWM ini.

“Jadi bukan hanya stadionnya saja yang harus dibangun sesuai standar internasional, tetapi nanti pengelolaannya harus juga profesional dan bisa dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan di luar olah raga. Misalnya konser atau kegiatan kesenian, pameran, atau festival lainnya, sehingga stadion ini menghasilkan pemasukan bagi DKI,” jelasnya. (SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Ternyata Menteri Agama Berasal dari Ormas Islam Yang Sama dengan Ustadz Tengku Zulkarnain

Fachrul Razi tercatat sebagai anggota Majelis Amanah Pusat PB Math'laul Anwar sejak 2018 berdasarkan Surat Keputusan nomor A.166/KPTS/PBMA/V/2018 yang ditandatangani Ketua Umum PB MA, Ahmad Sadeli Karim dan Sekjen Oke Setiadi

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi