Dokter: Kebocoran Katup Jantung Habibie Akibat Faktor Usia

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Kasus penyakit kebocoran katup jantung yang paling sering dialami oleh orang lanjut usia, seperti halnya yang dialami Presiden RI Ke-3 BJ Habibie, dikarenakan faktor degeneratif atau penuaan akibat usia.

“Di luar Indonesia, paling banyak kasus kebocoran katup jantung karena degeneratif,” kata dokter spesialis jantung dan pembuluh darah dari Rumah Sakit Jantung Harapan Kita dr Dicky Armein Hanafy, SpJP (K), FIHA, di Jakarta, Jumat (9/3).

Dokter Dicky menerangkan biasanya gangguan kebocoran katup atau klep jantung dialami pada orang berusia 60 sampai 70 tahun ke atas di mana fungsi organ tubuh mulai menurun.

Namun untuk di Indonesia, kata dia, kasus tertinggi kebocoran katup jantung diakibatkan penyakit jantung rematik.


Penyakit jantung rematik sendiri diakibatkan infeksi radang tenggorokan biasa yang kemudian menjalar hingga menyebabkan kerusakan pada daerah jantung.

Faktor risiko penyakit jantung rematik berkaitan erat dengan perilaku hidup seseorang yang tidak menjaga kebersihan sehingga mudah terkena infeksi, serta asupan gizi yang tidak terpenuhi.

Sementara gangguan kebocoran katup jantung sendiri tidak memiliki faktor risiko yang bisa terjadi pada siapa saja di semua usia.

Dicky mengatakan kasus penyakit jantung rematik paling sering ditemui di kalangan masyarakat sosio-ekonomi bawah yang kurang menjaga kebersihan dan asupan gizi.

Penyakit katup jantung merupakan gangguan pada salah satu atau lebih dari total empat katup jantung yang dimiliki manusia.

Jika katup jantung tidak dapat terbuka dengan baik akibat penebalan atau menjadi kaku, menyebabkan darah tidak bisa mengalir ke ruangan jantung selanjutnya atau seluruh tubuh sehingga kerja jantung menjadi lebih berat.

Sebaliknya apabila terjadi kebocoran katup jantung akan membuat darah yang sudah dialirkan kembali lagi ke ruangan sebelumnya dan mengurangi aliran darah ke seluruh tubuh yang membuat kerja jantung jadi lebih berat.

Kondisi katup jantung yang bocor dan aliran darah kembali ke ruangan sebelumnya bahkan bisa memenuhi paru-paru dengan cairan yang membuat penderitanya menjadi sesak.

Dokter spesialis jantung dari RS Jantung Harapan Kita dr. Siska Danny SpJP menjelaskan keluhan yang biasa dialami oleh penderitanya seperti sesak nafas, dapat pula disertai dengan nyeri dada, berdebar atau bengkak di kedua tungkai. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Sandiaga: Layanan Kesehatan Bagi Warga Miskin Jakarta Masih Belum Layak

"Saya sangat prihatin melihat masih banyaknya masyarakat kurang mampu di Jakarta, yang masih belum terpenuhi pelayanan kesehatan yang layak," kata Sandiaga

Terekam Video, Polisi China Borgol dan Tutup Mata Ratusan Muslim Uighur

Ratusan pria muslim dari etnis Uighur terekam sebuah video sedang diborgol dan ditutup matanya sambil diawasi sekelompok polisi China. Diduga para pria tersebut akan digiring ke suatu lokasi yang kemungkinan adalah kamp-kamp penahanan.

Tren Pemasangan Iklan Jual Ruko di Lamudi Meningkat

Dari data jumlah iklan ruko yang dipasang di portal properti Lamudi.co.id menyebutkan, pada tahun 2017 ada 3.801 iklan, kemudian tahun 2018 ada 3.926 iklan, lalu tahun 2019 meningkat tajam menjadi 5.557 iklan ruko yang dipasang.

KPK Tetapkan Menpora Imam Nahrawi Sebagai Tersangka Kasus Dugaan Suap KONI

"KPK telah tiga kali yakni pada 31 Juli, 2 Agustus, dan 21 Agustus 2019 mengirimkan panggilan untuk meminta keterangan, tapi IMR tidak pernah datang. KPK sudah memberikan ruang yang cukup bagi IMR untuk memberi keterangan dan klarifikasi pada tahap penyelidikan," ujar Marwata.

Bejat, Oknum Guru Meniduri Muridnya Ratusan Kali Bermodal Janji Menikahi

Aksi bejat yang berlangsung sejak tahun 2014 saat Lan masih berusia 14 tahun itu, dilakukan dengan jurus rayuan telah jatuh cinta pada Lan dan berjanji akan menikahi jika Lan telah berusia 18 tahun.

DPR Terima Surat KPK Soal Firli, Gerindra: Aneh Komisioner Lakukan Serangan di Detik-Detik Akhir

"Ini ada ketakutan yang luar biasa terhadap Firli. Penolakan luar biasa kepada Firli kan aneh nah ini lah intinya dalam fit and proper test ke depan kita akan pertanyakan hal-hal yang seperti itu," ungkap Desmond.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi