Anies Luncurkan Layanan “Si Dukun 3 in 1”


JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan meluncurkan pelayanan Sistem Integrasi Layanan Kependudukan (Si Dukun) 3 in 1 guna memenuhi hak warga negara memperoleh pelayanan publik, terutama hak anak dan peningkatan pelayanan kependudukan dan pencatatan sipil.

“Kita meluncurkan sistem berintegrasi dokumen kependudukan 3 in 1. Kita luncurkan di RSIA Budi Kemuliaan, program ini sendiri adalah salah satu komitmen kita untuk memudahkan bagi warga Jakarta dalam mendapatkan hak-haknya,” kata Anies di Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Budi Kemuliaan, Jakarta Pusat, Jumat (2/2).

Salah satu tugas pemerintah adalah menunaikan kewajiban, tapi kewajiban itu harus ditunaikan kepada mereka yang berhak, katanya.

“Dan catatan kependudukan adalah salah satu dasar paling penting, agar bisa menunaikan kewajiban kita,” kata Gubernur.

Dengan program ini, maka ibu yang melahirkan anak dan bisa pulang membawa bayi bersama dengan enam dokumen.

Enam dokumen itu adalah surat keterangan kelahiran dari rumah sakit, kemudian Nomor Induk Kependudukan (NIK), Kartu Keluarga yang sudah “update” dan akte kelahiran serta kartu identitas anak dari Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

“Dan tidak kalah penting ini diintegrasikan dengan BPJS, sehingga bayi tersebut sudah mendapatkan identitas kepesertaan BPJS Kesehatan,” kata Anies.

Layanan “Si Dukun 3 in 1” sudah dapat beroperasi di sepuluh rumah sakit di Jakarta. Dengan tiga rumah sakit yang menjadi percontohan RSIA Budi Kemuliaan, RSUP Fatmawati dan RSUD Tanjung Priok.

“Ini kita lakukan buat 100 persen anak-anak di Jakarta memiliki seluruh dokumen kependudukan dengan lengkap dan baik. Catatannya baik dan pelayanannya yang cepat. Dengan cara seperti ini mudah-mudahan pelayanan kita kepada warga menjadi lebih baik,” kata Anies.

Dia mengharapkan kerja sama dengan seluruh rumah sakit untuk memberikan fasilitas sebaik itu tempat, personalia agar tim dari Dukcapil bisa bekerja untuk menjalankan program ini.

“Saya sampaikan kepada tim Dukcapil bahwa prosesnya dibuat efisien, dibuat efektif tapi membutuhkan kolaborasi. Untuk semua rumah sakit Pemprov sudah bisa kita laksanakan,” kata Anies. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

PT Semen Indonesia: Jebloknya Arus Kas Pasca Akuisisi Super Mahal Holcim

Akuisisi mestinya adalah sesuatu yang positif. Tetapi laporan keuangan terbaru SI berkata lain. Akuisisi justru menurunkan kinerja. Mengapa?

Meminta Maaf Kepada Generasi Yang Hilang

Tanggal 13 Febuari 2008 berlangsung peristiwa penting, di Australia. Melalui pidato Perdana Menteri Kevin Michael Rudd, di hadapan sidang Parlemen, pemerintah Australia secara secara resmi meminta maaf.

Breaking News: Akhirnya, Presiden Jokowi Putuskan Tes Massal Covid-19

Tidak mengambil kebijakan Lockdown, Presiden Jokowi akhirnya lebih memilih melakukan tes massal Covid-19.

Tahukah Anda, Berwudhu Dapat Kurangi Risiko Tertular Virus Corona?

Berwudhu merupakan kegiatan yang tak bisa dipisahkan dari muslim.. Tahukah anda bahwa berwudhu bisa mengurangi resiko tertular virus Corona?

Cegah Kepanikan, AMSI Imbau Media Kedepankan Kode Etik dalam Pemberitaan Wabah Corona

Wens menjelaskan beberapa langkah yang harus dilakukan media-media anggota AMSI dalam pemberitaan terkait virus Covid-19 tersebut.

Fahira: Milenial Butuh Teladan, Bukan Tik Tok untuk Membumikan Pancasila

"Membumikan Pancasila secara populer sah-sah saja, tetapi yang dibutuhkan millenial saat ini bukan itu. Milenial butuh teladan dari para penyelenggara negara dan para pemimpin bangsa," kata Fahira

Begini Ciri Rumah Idaman untuk Pasangan Muda

Beberapa waktu lalu, portal properti Lamudi melakukan survei tentang rumah impian bagi pasangan muda, survei tersebut dilakukan kepada 100 pasangan yang baru menikah. Inilah hunian idaman untuk pasangan muda.....

5 Alasan Kita Perlu Membuat Undangan Pernikahan Digital

Kini era sudah berubah. Kini ada sebuah cara baru untuk mengirim undangan pernikahan. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan situs desain online, di mana kita bisa menciptakan desain sendiri, juga memanfaatkan Internet untuk mengirimkannya.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Lima Macam Riba Yang Diharamkam

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.
close