Waktu Pengambilan “Token” PPDB SMP di Denpasar Diperpanjang

DENPASAR, SERUJI.CO.ID – Dinas Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga (Disdikpora) Kota Denpasar memperpanjang waktu pengambilan “token” untuk pendaftaran penerimaan peserta didik baru (PPDB) SMP negeri di kota itu hingga pukul 17.00 WITA setelah melihat kondisi membeludaknya jumlah pendaftar.

Kepala Disdikpora Denpasar I Wayan Gunawan, di sela-sela memantau SMPN 10 Denpasar mengatakan pihaknya memperpanjang waktu pengambilan token, dari semula yang ditetapkan hingga pukul 13.00 WITA, kemudian direvisi dan bisa dilayani hingga pukul 17.00 Wita.

“Bukan hari ini saja, sampai tiga hari ke depan orang tua siswa bisa mengambil token. Ingat, pengambilan token ini yang untuk mendaftar ‘online’, jadi nomor antrean pengambilan token tidak mempengaruhi, baik pertama maupun terakhir,” ujar Gunawan.

Hari ini, Senin (17/6), merupakan hari pertama pelaksanaan verifikasi berkas pendaftaran dan pengambilan token untuk pendaftaran SMP negeri. Sejumlah SMPN di Kota Denpasar, selain dipadati calon siswa juga turut hadir orang tua siswa.

Ratusan orang tua siswa sejak pagi sudah mendatangi sekolah-sekolah negeri yang terdekat dengan tempat tinggalnya. Seperti yang terlihat di SMPN 10, SMPN 8, SMPN 1, SMPN 3 Denpasar serta Rumah Pintar.

Bahkan, tidak sedikit yang sudah datang pada pukul 04.00 WITA. “Saya sudah datang jam 4 tadi, akhirnya dapat nomor antrean No 99,” kata I Made Oka Andiwirawan yang mengaku mendaftarkan anaknya bersekolah di SMPN 10 Denpasar.

Menurutnya, banyak orang tua siswa yang antre pagi-pagi buta karena ada yang memberikan kabar bahwa harus cepat-cepatan datang.

Padahal saat verifikasi Oka baru mendapat token pukul 11.00 WITA.

Menurut Oka, untuk PPDB lebih baik menggunakan nilai UN daripada harus cepat-cepatan dan membuat orang tua siswa bingung seperti dengan mekanisme PPDB kali ini.

Kondisi di sekolah lainnya juga ramai, dimana ratusan orang tua siswa antre untuk mendapatkan nomor antrean verifikasi.

​​​​​​​Akibat membeludaknya orang tua siswa, sekolah dipastikan tidak bisa melayani dalam satu hari, seperti halnya di SMPN 8 Denpasar, bagi orangtua siswa yang memegang nomor antrean di atas 600, akan dilayani keesokan harinya.

Sementara itu, di Rumah Pintar Kota Denpasar terlihat suasana lebih lancar. Di lokasi ini untuk verifikasi dan pengambilan token untuk jalur siswa miskin dan perpindahan orang tua.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Politisi Kampungan

The SOMAD Power

Modernisasi di Sana Dimulai Dengan Pajak Untuk Pria Yang Berjenggot

Para pria dianjurkan tidak berjenggot. Bagi yang bersikeras tetap berjenggot, mereka dikenakan pajak, sesuai dengan status sosial dan profesi.. Lama saya terdiam mengenang tokoh yang begitu terobsesi membaratkan negaranya: Peter the Great. Soal jenggotpun, ia atur.

Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, PSI: Bukti Kepedulian Anies Sangat Rendah Pada Pelajar

Diungkapkan Anggara, bahwa untuk melaksanakan perhelatan balap mobil listrik tersebut, Pemprov DKI menganggarkan sebesar Rp1,16 triliun. Namun, anggaran sebesar itu ternyata diambil dengan cara memangkas anggaran lain yang jauh lebih penting.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

Akhirnya, Dahnil Anzar Bergabung di Pemerintahan Jokowi Sebagai Staf Khusus Menteri Pertahanan

Dahnil yang dikenal sangat keras mengkritisi pemerintahan Presiden Jokowi sebelumnya, mengaku baru ia yang ditunjuk Prabowo sebagai staf khusus yang berwenang di bidang Komunikasi publik pada bidang sosial ekonomi dan hubungan antara lembaga.

Begini Tanggapan “Santuy” Anies Baswedan Soal Karikatur “Terendam di Lem Aibon” Tempo

Menanggapi cover majalah Tempo yang sarat kritik tersebut, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjawab dengan "santuy". Berikut tanggapannya.

Istana Tegaskan Mantan Napi Tidak Bisa Jadi Dewan Pengawas KPK

Dengan penjelasan Fadjroel ini, maka terbantah rumor yang beredar bahwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Antasari Azhar akan dipilih Presiden Jokowi sebagai Dewas KPK.

TERPOPULER

Akhirnya, Dahnil Anzar Bergabung di Pemerintahan Jokowi Sebagai Staf Khusus Menteri Pertahanan

Dahnil yang dikenal sangat keras mengkritisi pemerintahan Presiden Jokowi sebelumnya, mengaku baru ia yang ditunjuk Prabowo sebagai staf khusus yang berwenang di bidang Komunikasi publik pada bidang sosial ekonomi dan hubungan antara lembaga.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

close