Waktu Pengambilan “Token” PPDB SMP di Denpasar Diperpanjang


DENPASAR, SERUJI.CO.ID – Dinas Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga (Disdikpora) Kota Denpasar memperpanjang waktu pengambilan “token” untuk pendaftaran penerimaan peserta didik baru (PPDB) SMP negeri di kota itu hingga pukul 17.00 WITA setelah melihat kondisi membeludaknya jumlah pendaftar.

Kepala Disdikpora Denpasar I Wayan Gunawan, di sela-sela memantau SMPN 10 Denpasar mengatakan pihaknya memperpanjang waktu pengambilan token, dari semula yang ditetapkan hingga pukul 13.00 WITA, kemudian direvisi dan bisa dilayani hingga pukul 17.00 Wita.

“Bukan hari ini saja, sampai tiga hari ke depan orang tua siswa bisa mengambil token. Ingat, pengambilan token ini yang untuk mendaftar ‘online’, jadi nomor antrean pengambilan token tidak mempengaruhi, baik pertama maupun terakhir,” ujar Gunawan.

Hari ini, Senin (17/6), merupakan hari pertama pelaksanaan verifikasi berkas pendaftaran dan pengambilan token untuk pendaftaran SMP negeri. Sejumlah SMPN di Kota Denpasar, selain dipadati calon siswa juga turut hadir orang tua siswa.

Ratusan orang tua siswa sejak pagi sudah mendatangi sekolah-sekolah negeri yang terdekat dengan tempat tinggalnya. Seperti yang terlihat di SMPN 10, SMPN 8, SMPN 1, SMPN 3 Denpasar serta Rumah Pintar.

Bahkan, tidak sedikit yang sudah datang pada pukul 04.00 WITA. “Saya sudah datang jam 4 tadi, akhirnya dapat nomor antrean No 99,” kata I Made Oka Andiwirawan yang mengaku mendaftarkan anaknya bersekolah di SMPN 10 Denpasar.

Menurutnya, banyak orang tua siswa yang antre pagi-pagi buta karena ada yang memberikan kabar bahwa harus cepat-cepatan datang.

Padahal saat verifikasi Oka baru mendapat token pukul 11.00 WITA.

Menurut Oka, untuk PPDB lebih baik menggunakan nilai UN daripada harus cepat-cepatan dan membuat orang tua siswa bingung seperti dengan mekanisme PPDB kali ini.

Kondisi di sekolah lainnya juga ramai, dimana ratusan orang tua siswa antre untuk mendapatkan nomor antrean verifikasi.

​​​​​​​Akibat membeludaknya orang tua siswa, sekolah dipastikan tidak bisa melayani dalam satu hari, seperti halnya di SMPN 8 Denpasar, bagi orangtua siswa yang memegang nomor antrean di atas 600, akan dilayani keesokan harinya.

Sementara itu, di Rumah Pintar Kota Denpasar terlihat suasana lebih lancar. Di lokasi ini untuk verifikasi dan pengambilan token untuk jalur siswa miskin dan perpindahan orang tua.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Fahira ke Haters Anies: Jangan Sering Gol Bunuh Diri Nanti Kehabisan Energi

Bedakan wilayah Bekasi, Tangerang dan DKI saja tidak mampu. Siapa pengelola Kawasan GBK dan Jembatan Utan Kemayoran saja tidak paham. Bagaimana mau mau kritik apalagi menyerang.

Sering Kesemutan di Tangan Maupun Kaki Sejak Usia Muda, Apakah Sebabnya?

Kesemutan yang saya derita mudah timbul, semisal saat mengendarai sepeda motor, tangan saya memegang stang meskipun tidak erat dalam waktu 10 menit kedua tangan saya merasa kesemutan bercampur kebas, dan akan normal kembali apabila saya lepas.

Dinilai Lembek ke China Soal Natuna, PA 212 Minta Presiden Jokowi Pecat Prabowo

Menurut PA 212, langkah yang diambil Prabowo sangat kontras dengan sikap Presiden Jokowi yang tidak mau berkompromi dengan China yang telah melakukan pelanggaran batas wilayah di perairan Natuna.

Inilah Kekayaan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah Yang Kena OTT KPK

Jumlah harta Saiful ini melonjak hampir empat kali lipat dibanding saat awal ia menjabat Wakil Bupati Sidoarjo periode 2005-2010, yang berdasarkan LHKPN tertanggal 28 April 2006 bernilai total Rp17.349.095.000.

Flash: Bupati Sidoarjo Kena OTT KPK Terkait Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa

OTT KPK ini, adalah juga yang pertama kali sejak revisi UU KPK diundangkan menjadi UU Nomor 19 Tahun 2019 atas perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002.

Utang RI Meroket Rp4.778 Triliun, Sri Mulyani: Kita Masih Lebih Hati-hati Dibanding Malaysia

Bahkan, jika dibanding negara tetangga seperti Malaysia, Singapura dan Filipina, jelas Sri Mulyani, pengendalian utang Indonesia jauh lebih hati-hati.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close