Peringatan Dini Tsunami Pasca Gempa 7.0 SR Berakhir

0
52
  • 8
    Shares
Kondisi rumah warga di Lombok Timur, NTB akibat Gempa, Ahad (29/7/2018). (foto: doc BNPB)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Pusat menyatakan peringatan dini tsunami yang disebabkan gempa bumi 7.0 SR di Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat telah berakhir.

Informasi dari Humas BMKG di Jakarta, Ahad (5/8), menyebutkan peringatan dini tsunami tersebut berakhir pada pukul 20.25 WIB.

Sebelumnya, BMKG mengeluarkan peringatan dini tsunami pasca gempa bumi 7.0 SR yang mengguncang NTB pada Ahad (5/8), pukul 18.46 WIB.

Pasca gempa, BMKG mendeteksi kenaikan gelombang dengan ketinggian 0.135 m di Carik, Lombok Utara pada pukul 18:48 WIB dan Badas, Kabupaten Sumbawa dengan ketinggian 0.100 m pada pukul 18.54 WIB.

Sebelumnya, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati juga mengimbau masyarakat untuk menjauhi bibir pantai.

“Meski prediksi gelombang paling tinggi hanya setengah meter, tapi kami minta masyarakat segera jauhi bibir pantai dan mencari tempat yang jauh lebih tinggi. Upayakan untuk tetap tenang dan tidak panik,” kata dia.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono yang dihubungi sebelumnya, menyatakan status Lombok “Waspada” pascagempa.

Status Waspada berarti tinggi gelombang kurang dari 50 cm. Meski peringatan dini tsunami telah dinyatakan berakhir, BMKG tetap memantau perkembangan dan gempa susulan. (Ant/SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU