Pengusaha Angkot di Kupang Raih Penghargaan Bahasa

0
105
angkot kupang
Tampilan salah satu angkutan kota di Kupang. (foto: istimewa)

KUPANG, SERUJI.CO.ID – Kantor Bahasa Nusa Tenggara Timur memberikan penghargaan kepada enam pengusaha angkutan kota (angkot) di Kota Kupang karena menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar pada ruang publik.

“Ada enam pengusaha angkutan kota di Kota Kupang yang mendapat penghargaan dari Kantor Bahasa NTT karena memiliki konsistensi dalam menggunakan bahasa Indonesia pada angkutan kota yang menjadi fasilitas transportasi publik,” kata Kepala Kantor Bahasa NTT Valentina L Tanate, di Kupang, Rabu (20/12), terkait pemberian penghargaan kepada enam pengusaha angkot di Kota Kupang.

Kantor Bahasa NTT, katanya, memiliki program unggulan tahun 2017 yaitu pengutamaan bahasa Indonesia di media ruang publik dengan menyisir angkutan umum.

Ia menjelaskan, berdasarkan pantauan Kantor Bahasa NTT, penggunaan bahasa pada angkutan umum di Kota Kupang banyak mengandung unsur pornografi, kekerasan, dan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

“Bahasa pada fasilitas publik seperti angkot tidak boleh mengunakan bahasa yang mengandung unsur pornografi dan kekerasan serta SARA karena 90 persen pengguna angkutan umum merupakan anak sekolah, sehingga bahasa yang digunakan harus baik dan benar,” katanya.

Kantor Bahasa NTT, katanya, sejak tahun 2016 melakukan seleksi terhadap 360 unit angkot di Kupang yang memiliki tampilan bahasa beragam pada stiker mobil angkot.

Hasil penjaringan dilakukan Kantor Bahasa NTT, terpilih 23 angkot yang masuk nominasi tentang penggunaan bahasa yang baik.

“Berdasarkan seleksi yang ketat terpilih enam angkot yang memiliki konsistensi menggunakan bahasa secara baik dan benar serta tidak mengandung unsur SARA, kekerasan, dan pornografi,” ujarnya.

Enam pengusaha angkot itu mendapatkan penghargaan berupa uang tunai dan piagam yang telah diserahkan Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man, Senin (18/12).

Untuk juara satu mendapat uang tunai Rp 5 juta, juara dua Rp 4,5 juta, juara tiga Rp 4 juta. Sedangkan untuk juara harapan satu mendapat uang tunai Rp 3 juta, juara harapan dua Rp 2,5 juta, serta juara harapan tiga Rp 2 juta.

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Wapres Minta Menag Revisi 200 Daftar Mubaligh

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin untuk merevisi daftar pendakwah yang direkomendasikan karena sebelumnya dikeluarkan Kemenag hanya...

Banyuwangi Masuk Kota Cerdas ASEAN

BANYUWANGI, SERUJI.CO.ID - Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, bersama dengan Jakarta dan Kota Makassar, Sulawesi Selatan, masuk dalam jaringan Kota Cerdas ASEAN atau ASEAN Smart...

Korban Tewas Jatuhnya Pesawat di Kuba Jadi 111 Orang

HAVANA, SERUJI.CO.ID - Jumlah korban tewas pada salah satu bencana udara terburuk di Kuba meningkat menjadi 111 pada Senin (21/5), sementara Meksiko menangguhkan kegiatan...
ekonomi syariah

MUI Dukung 200 Daftar Mubaligh

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Ma'ruf Amin mendukung langkah Kementerian Agama yang merilis daftar nama mubaligh karena sifatnya untuk pencegahan terhadap...
Siswa SMA/MAN

Jawa Timur Jalin Kerja Sama Pendidikan dengan Korsel

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Dinas Pendidikan Jawa Timur menjajaki kerja sama pendidikan dengan Korea Selatan setelah ada pertemuan kepala sekolah SMA/SMK se-Surabaya dengan sebuah konsultan...